Friday, February 28, 2020

Equity World Surabaya : Terjadi Penurunan Tipis Setepah Sempat Turun 3,3 Persen Di MSCI all country world index



Equity World Surabaya - MSCI all country world index .MIWD00000PUS turun 0,3% setelah penurunan 3,3% pada hari Kamis. Sejauh minggu ini telah kehilangan 9,2%, di jalur untuk penurunan mingguan terbesar sejak 9,8% terjun pada November 2008.

Saham Wall Street memimpin penurunan karena S&P 500 .SPX turun 4,42%, persentase penurunan terbesar sejak Agustus 2011.

Ini telah kehilangan 12% sejak mencapai rekor penutupan pada 19 Februari, menandai koreksi tercepatnya hanya dalam enam hari perdagangan sementara Dow Jones Industrial Average .JJI turun 1.190,95 poin, poin terbesarnya turun.

Indeks volatilitas CBOE, sering disebut "indeks ketakutan", melonjak ke 39,16 pada hari Kamis, level tertinggi dalam sekitar dua tahun, jauh dari kisaran 11-20 dalam beberapa bulan terakhir.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Saham Global Menuju Mingguan Terburuk Semenjak Krisis Keuangan 2008

Indeks, yang mengukur perubahan yang diharapkan dalam saham A.S. dalam 30 hari ke depan, sering melonjak hingga sekitar 50 karena penjualan pasar bear mencapai titik terberatnya meskipun mendekati 90 selama krisis keuangan 2008-09.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, February 27, 2020

Equity World Surabaya : Bursa Saham Global Semakin Tergerus Dari Menyebarnya Virus Korona Ini



Equity World Surabaya - Saham global terus berjalan tahun ini, tetapi kemungkinan koreksi 10% atau lebih tinggi, menurut jajak pendapat Reuters ahli strategi pasar, dengan keparahan pukulan ekonomi dari wabah coronavirus menjadi risiko terbesar.

Tahun lalu adalah tahun awal bagi saham, dengan semua 17 indeks global teratas yang disurvei oleh Reuters mengakhiri tahun lebih tinggi dari tempat mereka memulai. Hanya satu yang tidak naik dengan persentase dua digit.

Namun, semua kecuali satu berada di zona merah sepanjang tahun ini, dengan sebagian besar kerugian bertahan selama lima hari perdagangan terakhir di tengah kekhawatiran bahwa wabah coronavirus akan menjadi pandemi, mengganggu rantai pasokan dan menghadapi pukulan besar terhadap ekonomi global.

Kekhawatiran kerusakan ekonomi yang parah, bahkan resesi global, telah mengirim MSCI all-country equity index ke level terendah 2-1 / 2 bulan, menghapus hampir $ 3 triliun dari nilainya minggu ini saja. Ini telah mendorong emas safe-haven kembali ke tertinggi tujuh tahun dan patokan imbal hasil obligasi AS dekat rekor terendah.

baca
Equity World Surabaya : Pasar Saham Di Seluruh Dunia Telah Kehilangan $ 3,3 Triliun Dari Epidemi Virus Korona

“S&P 500 turun 3,4% (pada hari Senin), yang dulunya adalah hari yang buruk di kantor, tetapi dalam bank sentral baru yang normal dan presiden AS secara terbuka menargetkan harga saham sebagai pendorong utama global 'ekonomi', penurunan kekayaan plutokratis semacam itu jarang terjadi dan merupakan kejutan yang tidak menyenangkan, ”kata Michael Every, kepala riset pasar keuangan untuk Asia-Pasifik di Rabobank.

news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, February 26, 2020

Equity World Surabaya : Pembatasan Perjalanan Di China Pengaruhi Belanja Manufaktur Dan Konsumen



Equity World Surabaya - Pembatasan perjalanan yang drastis menghantam rem pada belanja manufaktur dan konsumen Cina, dan ada kekhawatiran negara-negara lain akan menghadapi gangguan serupa.

Hasil pada benchmark 10-tahun Treasury mencatat US10YT = RR diperdagangkan pada 1,3521% pada hari Rabu di Asia, dekat dengan rekor terendah 1,3070%. Imbal hasil 30-tahun US30YT = RR berdiri di 1,8274%, di atas rekor rendah 1,7860%.

Penurunan hasil membebani dolar. Greenback terakhir dikutip pada 110,25 yen, melanjutkan pullback dari tertinggi 10-bulan di 112,23 yen. JPY = EBS

Dolar diperdagangkan pada $ 1,0877 per euro EUR = EBS, dari tertinggi hampir tiga tahun dari $ 1,0778 yang dicapai pada 20 Februari.

baca
Equity World Surabaya : AS Peringatkan Pandemi COVID-19 Yang Dorong Wall Street Semakin Jatuh

Minyak mentah AS CLc1 naik 0,58% menjadi $ 50,19 per barel. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, telah mengirimkan sinyal bahwa mereka akan memangkas produksi lebih lanjut.

Namun, minyak bisa berada di bawah tekanan lebih karena laporan pasokan mingguan AS yang dijadwalkan pada hari Rabu diperkirakan akan menunjukkan kenaikan persediaan, menurut jajak pendapat Reuters.




news edited by Equity World Surabaya 

Tuesday, February 25, 2020

Equity World Surabaya : Obligasi Buy Untuk Cute Rate



Equity World Surabaya - Dow .DJI berakhir Senin turun 3,55%, sedangkan S&P 500 .SPX kehilangan 3,35% dan Nasdaq .IXIC 3,71%. Pengukur rasa takut Wall Street, Indeks Volatilitas CBOE, melonjak ke penutupan tertinggi sejak awal 2019.

Yang menggarisbawahi dampak ekonomi dari virus itu adalah penurunan 3,5% di Apple Inc (AAPL.O) karena data menunjukkan penjualan smartphone di China anjlok lebih dari sepertiga pada Januari.

Korban kematian akibat virus korona naik menjadi tujuh di Italia pada hari Senin dan beberapa negara Timur Tengah berurusan dengan infeksi pertama mereka, memberi makan kekhawatiran bahwa itu bisa berubah menjadi pandemi.

"Jika pembatasan perjalanan dan gangguan rantai pasokan menyebar, dampak pada pertumbuhan global bisa lebih luas dan lebih tahan lama," kata Jonas Glotermann dari Capital Economics.

"Sementara kami masih berpikir bahwa akan diperlukan penurunan signifikan dalam prospek ekonomi AS bagi para pembuat kebijakan untuk menurunkan suku bunga, mereka mungkin merasa terdorong untuk melakukannya jika virus menyebar dan mengarah pada penurunan yang terus-menerus di pasar saham dan inversi Treasury kurva hasil. "

baca
Equity World Surabaya : Bursa Saham Jepang Turun, BOJ Bertaruh Pada Penurunan Suku Bunga Acuan 

Perburuan obligasi mendorong imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun US10YT = RR turun 10 basis poin menjadi 1,37%, sehingga membayar kurang dari deposito tiga bulan. Imbal hasil sekarang dengan cepat mendekati titik terendah sepanjang masa di 1,321% di Juli 2016.

Penurunan tajam, dikombinasikan dengan fakta sederhana bahwa Fed memiliki lebih banyak ruang untuk memangkas suku bunga daripada rekan-rekannya, membuat dolar AS tertahan setelah serangkaian kenaikan kuat.

news edited by Equity World Surabaya 

Monday, February 24, 2020

Equity World Surabaya : Indeks Saham Global Dan Minyak Perpanjan Kerugian



Equity World Surabaya - Saham global dan minyak memperpanjang kerugian pada hari Senin sementara emas safe-haven melonjak karena penyebaran virus korona di luar China dipercepat dengan infeksi melonjak di Korea Selatan, Italia dan Timur Tengah, dalam perkembangan baru yang mengkhawatirkan dalam wabah.

Korea Selatan membuat negara itu dalam keadaan siaga tinggi setelah jumlah infeksi melonjak menjadi lebih dari 600 dengan enam kematian. Di Italia, para pejabat mengatakan orang ketiga yang terinfeksi virus mirip flu telah meninggal, sementara jumlah kasus melonjak menjadi di atas 150 dari hanya tiga sebelum Jumat.

Iran, yang mengumumkan dua kasus pertamanya pada hari Rabu, mengatakan telah mengkonfirmasi 43 kasus dan delapan kematian, dengan sebagian besar infeksi di kota suci Muslim Qom, Syiah. Arab Saudi, Kuwait, Irak, Turki dan Afghanistan memberlakukan pembatasan perjalanan dan imigrasi pada Republik Islam.

baca
Equity World Surabaya : Harga Minyak Turun Seiring Menyebarnya Wabah Virus Korona Di Luar China

Sebagai tanda panik, E-mini untuk S & P500 turun 1% di perdagangan Asia awal sementara Nikkei futures turun lebih dari 1% juga.

news edited by Equity World Surabaya 

Friday, February 21, 2020

Equity World Surabaya : Emas Kemarin Capai Posisi Tertinggi Dalam 7 Tahun Terakhir



Equity World Surabaya - Saham AS jatuh pada hari Kamis dan harga emas mencapai tertinggi dalam tujuh tahun karena investor mencari tempat berlindung yang aman atas kekhawatiran tentang dampak ekonomi virus korona.

Pabrikan A.S. sedang berjuang mencari sumber-sumber alternatif karena rantai pasokan di China, bengkel dunia, berjuang untuk mengatasinya.

"Jika Anda melihat rantai pasokan hari ini, jika China menderita, semua orang di dunia akan menderita juga," kata duta besar China untuk AS di Jenewa, Chen Xu, kepada wartawan.

baca
Equity World Surabaya : Provinsi Hubei Di Cina Laporkan Tren Penurunan Dari Kasus Virus Korona

Penelitian baru menunjukkan virus ini lebih menular daripada yang diperkirakan sebelumnya ditambahkan ke alarm.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, February 20, 2020

Equity World Surabaya : Konsensus Fed Di Perkirakan Akan Pertahankan Suku Bunga Acuannya



Equity World Surabaya - Konsensus menunjukkan Fed akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 1,50% -1,75% setidaknya sampai akhir tahun depan, analisis Reuters menunjukkan hampir 40% ekonom yang disurvei sekarang mengharapkan setidaknya satu pemotongan suku bunga di beberapa titik tahun ini.

"Kami pikir Fed akan mempertahankan suku bunga, tetapi kami setuju dengan pasar bahwa ada risiko asimetris terhadap kebijakan di mana pelonggaran lebih mungkin daripada pengetatan," kata Michelle Meyer, ekonom A.S. di BofA Global Research.

"Dengan data ekonomi dasar tetap kuat, inflasi inti cenderung lebih tinggi dan kebijakan sudah akomodatif, ada rintangan yang lebih tinggi untuk memotong tahun ini dari yang terakhir."

Jajak pendapat menemukan bahwa inflasi yang diukur dengan indeks harga PCE inti, ukuran yang disukai Fed, akan berkisar antara 1,8% dan 1,9% hingga kuartal kedua tahun depan dan menyentuh target 2% bank sentral pada paruh kedua 2021.

Ketika ditanya apakah peluang ketidakpatuhan oleh Beijing dengan ketentuan perjanjian perdagangan awal telah meningkat secara signifikan sejak wabah koronavirus, hampir dua pertiga ekonom, 30 dari 48, mengatakan ya.

Itu berbeda dengan hasil dari jajak pendapat terpisah pekan lalu mengenai hit ke ekonomi China, di mana sekitar 56% ekonom mengatakan kemungkinan ketidakpatuhan tidak meningkat.

baca
Equity World Surabaya : Ekonomi AS Menunjukkan Keterpurukan Terdampak Dari Wabah Virus Korona China 

Jika aktivitas domestik di China tetap sangat terpengaruhi oleh wabah virus, di mata kami, sangat mungkin orang Cina akan mencoba mengurangi pembelian barang-barang A.S. yang mereka janjikan, ”kata Bernd Weidensteiner di Commerzbank.

"Sebenarnya ada paragraf dalam perjanjian Fase 1 bahwa jika terjadi bencana alam ... ada cara untuk membeli kurang dari jumlah yang dijanjikan, dan mereka memiliki alasan sekarang bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya memenuhi komitmen mereka, yaitu relatif murah hati, ”tambahnya.

news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, February 19, 2020

Equityworld Futures Pusat - Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan akan mengeluarkan risalah dari pertemuan 28-29 Januari pada hari Rabu.

Equityworld Futures Pusat - Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan akan mengeluarkan risalah dari pertemuan 28-29 Januari pada hari Rabu.


Equityworld Futures Pusat - Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan akan mengeluarkan risalah dari pertemuan 28-29 Januari pada hari Rabu.

Spekulan meningkatkan posisi net long dolar mereka dalam minggu terakhir, menurut perhitungan oleh Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat.

Yuan yang diperdagangkan di luar negeri Tiongkok turun 0,3% ke level terendah delapan hari di 7,0109 terhadap dolar CNH =.

Mahkota Norwegia, berkorelasi erat dengan pertumbuhan dan perdagangan global, jatuh ke level terendah 19-tahun di 9.3378 terhadap dolar AS. NOK = D3, turun 0,8% pada hari itu.

Terhadap greenback, dolar Australia AUD = 0,4% lebih rendah, sedangkan dolar Selandia Baru NZD = turun 0,78%. Mata uang sensitif risiko tersentak lebih rendah karena peringatan produksi dari Apple (AAPL.O) menyoroti biaya ekonomi yang meningkat dari virus corona dan menakuti investor di seluruh Asia.

baca
Equityworld Futures Pusat : Harga Minyak Cenderung Lebih Tinggi Di Batasi Oleh Dampak Bobroknya Ekonomi Global


Sterling sedikit berubah pada hari di $ 1,2997 setelah menteri keuangan baru Inggris mengatakan ia akan memberikan anggaran seperti yang direncanakan dalam tiga minggu, sementara euro yang secara luas lebih lemah juga mendukung mata uang Inggris.

news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Dow dan S&P 500 Turun Setelah Peringatan Penjualan Dari Apple



Equity World Surabaya - Dow dan S&P 500 jatuh pada hari Selasa setelah peringatan penjualan dari Apple membuat investor menilai dampak wabah koronavirus pada perusahaan A.S.

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange tak lama setelah bel pembukaan di New York, AS, 6 Februari 2020. REUTERS / Lucas Jackson
Tetapi indeks mengakhiri posisi terendah hari itu dan Nasdaq mengakhiri sentuhan lebih tinggi karena Apple Inc (AAPL.O) memangkas kerugiannya dalam perdagangan sesi akhir.

Perusahaan teknologi paling berharga di dunia itu mengatakan akan gagal memenuhi target penjualan triwulanan yang baru-baru ini diumumkan karena produksi iPhone yang lebih lambat dan melemahnya permintaan di China karena virus tersebut. Sahamnya berakhir turun 1,8% pada $ 319, sedangkan terendah sesi adalah $ 314,61.

baca
Equity World Surabaya : Uni Eropa Berupaya Tingkatkan Eksploitasi Perusahan Perusahan Besarnya Untuk Saingi Raksasa Online AS


"Tentu saja ini bukan kabar baik, tetapi saya juga tidak menganggapnya sebagai bencana," kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles.

"Secara umum, investor tidak terlalu khawatir dengan berita dari Apple karena membaca teknologi atau pasar secara keseluruhan."


news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, February 18, 2020

Equity World Surabaya : Bursa Saham Global Menguat Karena Janji Stimulus Dari China



Equity World Surabaya - Saham global menguat pada hari Senin karena janji stimulus kebijakan lebih lanjut dari China untuk menangkal pukulan ekonomi dari wabah coronavirus menenangkan investor yang gelisah.

Perdagangan ringan, dengan pasar saham dan obligasi AS ditutup untuk libur publik.

Baik indeks STOXX 600 pan-Eropa dan DAX Jerman mencapai rekor tertinggi sebelum mengupas beberapa kenaikan. [.EU] The MSCI All-Country World Index, yang melacak saham di 47 negara, datar pada hari itu.

Di Asia, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,14% mendekati puncak minggu lalu di 558,30, tertinggi sejak akhir Januari.

baca
Equity World Surabaya : Adaptasi Facebook Dengan Standar Eropa Sebagai Aturan Berinternet

Keuntungan dipimpin oleh China, yang indeks blue-chip naik 2,25% setelah bank sentral negara itu menurunkan suku bunga utama dan menyuntikkan lebih banyak likuiditas ke dalam sistem.

Juga selera risiko yang mencemari adalah pengumuman oleh menteri keuangan China pada hari Minggu bahwa Beijing akan mengeluarkan pemotongan pajak dan biaya.


news edited by Equity World Surabaya

Monday, February 17, 2020

Equity World Surabaya : Bursa Saham Asia Jatuh Seiring Investor Menimbang Hit Jangka Pendek



Equity World Surabaya - Saham Asia mundur dari tertinggi tiga minggu pada hari Senin karena investor menimbang hit jangka pendek pada pertumbuhan global dari wabah coronavirus yang menyebar cepat di Cina, meskipun ekspektasi stimulus kebijakan lebih lanjut membantu membendung kerugian.

Perdagangan diperkirakan akan ringan karena pasar saham dan obligasi AS akan ditutup pada hari Senin untuk hari libur umum.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,1% menjadi 555,50, turun lebih jauh dari posisi tertinggi minggu lalu di 558,30, yang merupakan yang tertinggi sejak akhir Januari.

Saham Australia dan indeks KOSPI Korea Selatan masing-masing turun 0,3%.

baca
Equity World Surabaya : Investor Kembali Fokus Di Pasar Negara Berkembang Disamping Kekhawatiran Dampak Dari Virus Korona

Nikkei Jepang turun lebih dari 1% setelah data menunjukkan ekonomi negara itu mengalami kontraksi tahunan 6,3% pada Oktober-Desember, menyusut pada laju tercepat sejak kuartal kedua 2014.

news edited by Equity World Surabaya

Friday, February 14, 2020

Equity World Surabaya : AS Pertimbangkan Peraturan Baru Untuk Hentikan Lebih Banyak Pengiriman Produk Asing



Equity World Surabaya - Chief Financial Officer Huawei Meng Wanzhou meninggalkan B.C. Mahkamah Agung setelah sidang ekstradisinya di SM Mahkamah Agung di Vancouver, British Columbia, Kanada 23 Januari 2020.

Departemen Perdagangan AS pada Mei menempatkan Huawei pada daftar hitam perdagangan yang membatasi pemasok AS untuk menjual suku cadang dan komponen kepada perusahaan.

Selain menuduh Huawei berbohong tentang operasinya di Iran, dakwaan terbaru mengatakan bahwa Huawei secara keliru menyatakan kepada bank bahwa mereka tidak memiliki bisnis di Korea Utara.

Pada hari Kamis, dalam beberapa berita positif bagi perusahaan, Departemen Perdagangan mengumumkan akan memperpanjang lisensi umum sementara selama 45 hari yang memungkinkan perusahaan-perusahaan AS untuk terus melakukan bisnis dengan Huawei. Langkah ini dimaksudkan untuk memelihara peralatan yang ada dan memungkinkan penyedia di komunitas pedesaan lebih banyak waktu untuk menemukan alternatif bagi jaringan perusahaan.

baca
Equity World Surabaya : AS Tuduh Huawei Curi Rahasia Dagang AS Untuk Bantu Iran

Pada saat yang sama, Amerika Serikat sedang mempertimbangkan peraturan baru untuk menghentikan lebih banyak pengiriman produk asing ke Amerika Serikat

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, February 13, 2020

Equity World Surabaya : Laba Triwulanan di SoftBank Group Corp Turun Drastis Di Pelaporan Kuartal Kedua



Equity World Surabaya - Laba triwulanan di SoftBank Group Corp (9983.T) hampir musnah karena raksasa teknologi Jepang itu terpukul untuk kuartal kedua berturut-turut dengan kerugian pada Vision Fund senilai $ 100 miliar.

Hasil suram hari Rabu selanjutnya dapat mengurangi antusiasme investor terhadap taruhan besar pendiri Masayoshi Son pada perusahaan baru yang belum diuji. Sementara Son mengatakan pada konferensi pers SoftBank telah berbelok, dia juga mengatakan dia telah dipaksa untuk mengurangi kembali Dana Visi kedua sambil berinvestasi dengan hanya modal SoftBank sendiri.

Itu menandai penurunan besar dari Juli, ketika SoftBank mengatakan telah menarik $ 108 miliar dalam bentuk janji untuk mega-dana kedua.

baca
Equity World Surabaya : Saham berjangka AS ESc1 Cetak Penutupan Tertinggi Kedua Berturut - Turut

Lebih jelasnya, ini menunjukkan bagaimana dana talangan dari WeWork yang baru berdiri tahun lalu dan langkah-langkah keliru lainnya telah meredam suasana investasi teknologi dan memberikan amunisi pemegang saham SoftBank Elliott untuk melobi perubahan.


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, February 12, 2020

Equityworld Futures Pusat : Terbaru Galaxy S20 Dengan Jaringan 5G


Equityworld Futures Pusat : Samsung Klaim Galaxy S20 Mampu Tangani Semua Jenis Jaringan 5G Dari Semua Operator Berbeda


Equityworld Futures Pusat – 
Perangkat S20 baru akan dilengkapi dengan chip yang dapat menangani berbagai jenis jaringan 5G yang dibangun oleh operator yang berbeda, yang pertama untuk ponsel yang dijual di Amerika Serikat.
“Ini benar-benar tentang memberikan potensi penuh 5G,” Cristiano Amon, presiden Qualcomm Inc (QCOM.O), yang memasok chip untuk banyak perangkat yang diumumkan Selasa, kepada Reuters dalam sebuah wawancara.
Ini memindahkan lensa kamera belakang perangkat Galaxy S20 baru, yang bersaing head-to-head dengan iPhone, menjadi panel hitam persegi, membawa kamera lebih dekat dengan desain seri iPhone 11. Ini juga memamerkan dua ponsel Galaxy S lainnya. Perangkat ini juga merekam apa yang disebut video 8K, video resolusi tertinggi yang sekarang umum tersedia, dan Samsung menunjukkan bagaimana video 8K pada ponselnya dapat dikirim ke televisi.
“Pertarungan kamera di telepon pintar benar-benar kembali,” kata Bob O’Donnell dari TECHnalysis Research.
“Lipatan itu mahal dan sangat sulit untuk diproduksi. Butuh waktu bagi lipatan untuk menjadi produk pasar massal, ”kata Neil Mawston, seorang analis di Strategy Analytics, mengharapkan lepas landas pasar massal pada 2022 atau 2023.
“Untuk saat ini, lipat adalah produk super-premium yang dapat mendorong keuntungan atau ‘efek halo’ untuk merek Samsung.”
news edited by Equityworld Futures Pusat

Equityworld Futures Pusat : Samsung mengumumkan ponsel Galaxy S20, mulai dari $ 999 dan tersedia pada bulan Maret



Equityworld Futures Pusat - Samsung mengumumkan ponsel Galaxy S20, mulai dari $ 999 dan tersedia pada bulan Maret, yang akan memiliki opsi 5G. Namun, Z Flip adalah ponsel 4G.

Trio Samsung Galaxy Z Flip ponsel lipat dapat dilihat selama Samsung Galaxy Unpacked 2020 di San Francisco, California, AS 11 Februari 2020. REUTERS / Stephen Lam
"Semua orang ingin memiliki 5G, tetapi dengan segmen mereka menargetkan orang-orang muda yang sadar gaya, saat ini saya pikir mereka akan baik-baik saja," tanpa 5G di Z Flip, kata Patrick Moorhead dari Moor Insights & Strategy .

Samsung adalah perusahaan ponsel pintar No. 1 secara keseluruhan pada tahun 2019, dengan 21,6% dari pasar global, menurut IDC. Tapi itu kehilangan gelar itu untuk Apple pada kuartal Desember, karena harga yang lebih murah untuk iPhone 11 diluncurkan pada musim gugur membantu perusahaan AS menandai pertumbuhan terbaiknya sejak 2015.

baca
Equityworld Futures Pusat : Samsung Electronics Luncurkan Smartphone Lipat Berbentuk Alat Rias Wajah

Secara global juga menghadapi persaingan ketat dari Huawei Technologies Co Ltd, yang merupakan sepertiga dekat dalam pangsa pasar pada kuartal keempat, meskipun perusahaan China terperangkap dalam pertempuran AS-China atas keamanan dan teknologi, terutama dalam 5G.

news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Saham berjangka AS ESc1 Cetak Penutupan Tertinggi Kedua Berturut - Turut



Equity World Surabaya - Saham berjangka AS ESc1 naik 0,12% di Asia pada hari Rabu. S&P 500 .SPX dan teknologi-berat Nasdaq .IXIC beringsut ke penutupan tertinggi kedua berturut-turut pada hari Selasa.

Catatan Treasury 10-tahun Benchmark US10YT = RR turun lebih lanjut di Asia, mendorong imbal hasil hingga 1,6057%.

Harga Treasury turun pada hari Selasa setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan ekonomi AS tangguh.

Powell juga mengatakan dia memantau dengan cermat virus corona di Cina, karena itu dapat menyebabkan gangguan yang mempengaruhi ekonomi global.

Perusahaan dan pabrik Cina berjuang untuk kembali bekerja setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang. Beberapa perusahaan mengatakan mereka membutuhkan pinjaman dan merumahkan pekerja karena rantai pasokan untuk perusahaan global mulai dari produsen mobil hingga pembuat smartphone pecah.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Saham Asia Dan Wall Street Mulai Kembali Rebound Atas  Harapan Terburuk Dari Dampak Virus Korona

Penasihat medis terkemuka China tentang wabah itu, Zhong Nanshan, mengatakan kepada Reuters jumlah kasus baru turun di beberapa provinsi dan memperkirakan epidemi akan memuncak bulan ini, meskipun investor tetap skeptis.

news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, February 11, 2020

Equity World Surabaya : Pasar Hargai Pelonggaran 40 Basis Point Dari Fed



Equity World Surabaya - Pasar menghargai lebih dari 40 basis poin pelonggaran tahun ini dari Federal Reserve dan lagi-lagi mendorong kurva imbal hasil Treasury negatif, untuk mencerminkan bahaya resesi.

Ketua Fed Jerome Powell muncul di hadapan Kongres pada hari Selasa dalam kesaksian dua hari pertama dan diharapkan untuk mengulangi kembali bahwa ekonomi AS baik-baik saja tetapi suku bunga dapat tetap rendah mengingat inflasi yang lemah.

Kinerja relatif terbaik ekonomi AS menjaga dolar didukung dengan baik, dengan euro tergelincir ke level terendah empat bulan pada $ 1,0906 EUR =. Pound Inggris GBP = menyentuh palung dua bulan $ 1.2870 dan terakhir di $ 1.2913.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar kembali berada pada level tertinggi sejak pertengahan Oktober di 98.858 .XXY.

baca
Equity World Surabaya : Pasar Saham Asia Menunggu Seberapa Siap Pabrik - Pabrik China Mulai Dapat Beroprasi

Dolar menguat terhadap yen Jepang, yang diuntungkan dari menjadi tempat berlindung yang aman, dan terakhir berdiri di 109,75 JPY =.

Penghindaran risiko membantu mengangkat emas ke level tertinggi selama seminggu, meskipun kekuatan dolar membuat kenaikan yang lambat. Terakhir di $ 1,571.58 per ons XAU.

news edited by Equity World Surabaya

Friday, February 7, 2020

Equity World Surabaya : Tarif Barang - Barang AS Atas China Di Tangguhkan Untuk Sementara



Equity World Surabaya - Tarif yang tersisa dari perjanjian pakta 1 as - china dijadwalkan untuk dimulai pada 15 Desember tetapi ditangguhkan karena kesepakatan perdagangan sementara.

"Setiap langkah untuk mengurangi eskalasi selalu baik," kata Tommy Xie, kepala penelitian Greater China di OCBC Bank di Singapura. "Pengumuman ini menunjukkan komitmen China untuk mengimplementasikan kesepakatan perdagangan fase satu meskipun ada gangguan dari wabah virus baru-baru ini."

Berita itu mendukung pasar keuangan, menopang kepercayaan investor dan bisnis pada saat wabah virus telah menimbulkan ketidakpastian mendalam atas prospek ekonomi.

Yuan mencapai level tertinggi dalam dua minggu, sementara saham Asia dan AS menguat menyusul pengumuman.

baca
Equity World Surabaya : China Bagi Dua Tarif Tambahan Terhadap Barang - Barang AS


Kementerian keuangan China mengatakan mereka berharap kedua pihak dapat mematuhi kesepakatan perdagangan dan mengimplementasikannya untuk meningkatkan kepercayaan pasar, mendorong pengembangan perdagangan bilateral dan membantu pertumbuhan ekonomi global.

Sementara pemotongan tarif yang diusulkan menandai kemajuan dalam hubungan perdagangan Sino-A.S, wabah virus telah menimbulkan keraguan tentang seberapa cepat kesepakatan Fase 1 dapat membantu ekonomi Tiongkok yang melambat, dan apakah Beijing akan memenuhi target ambisius untuk pembelian AS.

news edited by Equity World Surabaya 

Thursday, February 6, 2020

Equity World Surabaya : Bukti Pencapaian Yang Signifikan Di Bursa AS Oleh Trump Belum Di Rasa Oleh Semua Orang



Equity World Surabaya - Presiden A.S. Donald Trump menyampaikan pidatonya di State of the Union ke sesi bersama Kongres A.S. di Gedung Dewan AS di Washington, 4 Februari 2020. REUTERS / Leah Millis / POOL

Beberapa bukti lagi bahwa booming pasar saham baru-baru ini tidak membuat semua orang merasa lebih kaya: Ada sedikit bukti dari "efek kekayaan," yang mengatakan bahwa orang cenderung menghabiskan lebih banyak ketika pasar saham naik, kata Lydia Boussour, seorang ekonom senior untuk Ekonomi Oxford.

Sejak resesi, sebagian besar orang terus meningkatkan tabungan mereka bahkan ketika pasar saham naik. "Konsumen jauh lebih berhati-hati," katanya.

baca
Equity World Surabaya : Donald Trump Puji Rekor Yang Di Capai Di Bursa AS

Itu sangat kontras dengan investor kaya, yang keseluruhan kekayaannya melonjak setelah krisis berkat pengembalian yang kuat pada saham, properti, dan investasi lainnya. Sekitar 72% kekayaan yang terakumulasi antara kuartal ketiga 2009 dan kuartal ketiga 2019 jatuh ke 10% rumah tangga terkaya, menurut analisis oleh Oxford Economics. Selama periode waktu yang sama, 50% rumah tangga termiskin hanya memperoleh 2% dari keuntungan kekayaan.

"Ada banyak keluarga yang belum pulih dari krisis keuangan," kata Emmons.

news edited by Equity World Surabaya 

Wednesday, February 5, 2020

Equity World Surabaya : Bank Rakyat China (PBOC) Kemungkinan Akan Turunkan Suku Bunga Pinjaman


Equity World Surabaya - Saham berjangka AS ESc1 turun 0,18% di Asia pada hari Rabu. S&P 500 .SPX naik 1,5% pada hari Selasa dan teknologi Nasdaq .IXIC naik ke rekor tertinggi.

Bank Rakyat China (PBOC) kemungkinan akan menurunkan suku bunga pinjaman utamanya - suku bunga pinjaman - pada 20 Februari, dan memotong rasio persyaratan cadangan bank dalam beberapa minggu mendatang, kata sumber-sumber kebijakan kepada Reuters.

PBOC telah memompakan ratusan miliar dolar ke dalam sistem keuangan minggu ini. Ini membantu saham China stabil pada hari Selasa menyusul kekalahan yang menghapus sekitar $ 700 miliar kapitalisasi pasar pada hari Senin ketika pasar Cina dibuka setelah liburan panjang.

baca
Equity World Surabaya : Stimulus China Angkat Bursa Asia Di Tengah Kekhawatiran Merebaknya Virus Korona

Virus ini telah merenggut hampir 500 nyawa. Menteri Kesehatan Jepang mengatakan pada hari Rabu 10 orang di kapal pesiar di pelabuhan Yokohama telah dinyatakan positif terkena virus baru.

"Investor minyak tetap pesimistis tentang gangguan permintaan, tetapi investor ekuitas, terutama di luar negeri, mengabaikan dampak virus ini."


news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, February 4, 2020

Equityworld Futures Pusat : Komoditas Tembaga, Bijih Besi Dan Minyak Turun Di Tengah Kekhawatiran Merebaknya Virus Korona

Equityworld Futures Pusat : Komoditas Tembaga, Bijih Besi Dan Minyak Turun Di Tengah Kekhawatiran Merebaknya Virus Korona



Equityworld Futures Pusat  - Shanghai blue chips .CSI300 turun hampir 8% pada hari Senin karena pasar kembali dari liburan Tahun Baru Imlek.

Sejumlah komoditas dari tembaga hingga bijih besi bergabung dengan minyak di tempat sampah di tengah kekhawatiran hambatan pada industri China dan perjalanan akan secara tajam mengekang permintaan bahan bakar dan sumber daya.

Selasa pagi, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik tipis 0,1%, dipimpin oleh kenaikan di Korea Selatan .KS11 dan Australia. Nikkei Jepang .N225 mengurangi kerugian pembukaan turun 0,2%.

E-Mini futures untuk S&P 500 ESc1 datar setelah hasil dari Alphabet Inc (GOOGL.O) kecewa, meskipun itu diikuti 0,7% bouncing semalam.

baca
Equityworld Futures Pusat : Bank Sentral China Banjiri Perekonomian Dengan Uang Tunai

Wall Street telah mengambil kenyamanan dalam pembacaan yang mengejutkan mengejutkan manufaktur AS dan Dow. DJJ berakhir Senin dengan kenaikan 0,51%, sementara S&P 500 .SPX naik 0,73% dan Nasdaq .IXIC 1,34%.

news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Bursa Saham China Semakin Terpuruk Terimbas Kasus Virus Corona



Equity World Surabaya - Pasar saham China anjlok sekitar 8% pada hari Senin, menghapus $ 393 miliar dari nilai bursa Shanghai, pada hari pertama perdagangan setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang dalam upaya untuk membantu menjaga orang di rumah dan menahan penyebaran virus.

Cina melaporkan 64 kematian akibat virus korona baru, total 425
China mengatakan AS seharusnya tidak bereaksi berlebihan terhadap wabah coronavirus

Maskapai di seluruh dunia telah menghentikan penerbangan ke bagian-bagian Cina. Penangguhan oleh Uni Emirat Arab pada hari Senin akan mempengaruhi maskapai penerbangan Teluk Etihad dan Emirates.

baca
Equity World Surabaya : China Ijinkan Pakar Kesehatan WHO Untuk Masuk Ke Daerah Yang Di Landa Virus Corona

Sebelumnya pada hari Senin, Cina menuduh Amerika Serikat menyebarkan ketakutan dengan menarik warganya keluar dan sangat membatasi perjalanan.

news edited by Equity World Surabaya 


Monday, February 3, 2020

Equityworld Futures Pusat : Bank sentral China secara tak terduga memotong tingkat repo terbalik untuk membantu ekonomi ketika virus menyebar

Equityworld Futures Pusat : Bank sentral China secara tak terduga memotong tingkat repo terbalik untuk membantu ekonomi ketika virus menyebar

Pasar saham dan komoditas China turun tajam pada hari Senin, di sesi perdagangan pertama setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang, karena investor membuang aset berisiko sebagai respons terhadap meningkatnya kekhawatiran tentang penyebaran virus baru di seluruh China.
Bank sentral China secara tak terduga memotong tingkat repo terbalik untuk membantu ekonomi ketika virus menyebar
Pertumbuhan aktivitas pabrik China Januari melambat ke level terendah lima bulan: survei Caixin
Shanghai Composite index .SSEC dibuka turun 8% pada level terendah sejak Februari 2019. Jika kerugian berlanjut, itu akan menjadi penurunan harian terbesar sejak 2015.
Yuan dibuka pada level terlemahnya tahun ini di perdagangan darat CNY =.
Komoditas yang diperdagangkan di Shanghai juga jatuh, menyusul penurunan global. Minyak mentah Shanghai ISCCv1, bijih besi Dalian DCIOCv1 dan tembaga Shanghai SCFCv1 semuanya turun dengan batas hariannya.
Korban jiwa dari virus corona baru di provinsi Hubei China naik 56 menjadi 350 pada hari Senin, televisi negara Cina melaporkan.
news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Euro Berhasil Bertahan Di Sebabkan Aliran Dana Dari Eksportir Eropa



Equity World Surabaya - Franc Swiss berpindah tangan pada 0,96335 franc per dolar CHF =, mendekati level tertinggi 15 bulan di 0,96135 yang ditetapkan bulan lalu.

Terhadap euro, franc berdiri di 1,06855 per euro EURCHF =, tepat di bawah tertinggi 33-bulan di 1,0666 yang disentuh minggu lalu.

Euro berdiri di $ 1,1084, setelah naik 0,6% minggu lalu untuk kenaikan mingguan pertama dalam lima minggu. Namun, dorongan pada hari Jumat sebagian besar disebabkan oleh aliran uang akhir bulan dari eksportir Eropa.

Di tempat lain, sterling turun 0,2% menjadi $ 1,3174 GBP = D4 pada awal perdagangan.

Inggris menetapkan sikap pembukaan yang sulit untuk pembicaraan di masa depan dengan Uni Eropa setelah keluarnya pekan lalu, mengatakan akan menetapkan agenda sendiri daripada memenuhi aturan blok.

baca
Equity World Surabaya : Yuan, Aussie Jelang Pembukaan Bursa Saham Asia

Sentimen terhadap sterling mungkin juga diwarnai oleh insiden penikaman di London pada hari Minggu, yang digambarkan polisi sebagai insiden teroris.

news edited by Equity World Surabaya

 
equityworld futures pusat