Friday, January 18, 2019

Equityworld Futures Pusat : Dow Menutup Lebih Tinggi Meskipun Ketidakpastian Perdagangan AS-Tiongkok


Equityworld Futures Pusat – Dow ditutup lebih tinggi pada hari Kamis tetapi menyerahkan sebagian besar keuntungannya setelah Administrasi Trump meremehkan laporan bahwa AS sedang mempertimbangkan pelonggaran tarif pada China untuk mempercepat kesepakatan perdagangan.

Dow Jones Industrial Average ditutup 0,67% pada 24.370,10, di bawah tertinggi intraday di 24.474,46. S&P 500 naik 0,76% dan Nasdaq Composite naik 0,71%.

Wall Street memangkas beberapa kenaikan karena investor berharap bahwa kesepakatan perdagangan AS-China akan segera berakhir mendapat pukulan oleh juru bicara Departemen Keuangan. Juru bicara itu meremehkan laporan dari Wall Street Journal yang menyarankan bahwa para pejabat AS memanaskan gagasan untuk menaikkan kembali tarif impor Tiongkok untuk membujuk Beijing agar mempertimbangkan konsesi yang lebih dalam pada perdagangan.

"Baik Sekretaris Mnuchin maupun Duta Besar Lighthizer tidak membuat rekomendasi kepada siapa pun sehubungan dengan tarif atau bagian lain dari negosiasi dengan China," kata juru bicara itu kepada CNBC.

AS telah menampar tarif barang-barang China senilai $ 250 miliar, sekitar setengah dari nilai impor AS dari negara itu, dan banyak yang berharap kesepakatan dapat disepakati, atau paling tidak mencegah ancaman eskalasi lebih lanjut.

Gencatan senjata perang 90 hari akan berakhir 1 Maret. Tanpa kesepakatan, Presiden Donald Trump telah mengancam akan mengenakan putaran tarif lagi dan menaikkan bea impor dari China menjadi 25% dari 10%.

Caterpillar (NYSE: CAT) dan Boeing (NYSE: BA), keduanya barometer perdagangan global karena paparan internasionalnya yang besar, ditutup lebih dari 2% lebih tinggi, menopang industri dan pasar yang lebih luas.

Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Emas Stabil, Indeks Dolar Berada di Resistansi antara 96,50 / 30

Industri juga dipimpin lebih tinggi oleh saham pertahanan setelah Presiden Trump menguraikan strategi pertahanan rudal AS yang diperbarui. Northrop Grumman (NYSE: NOC) dan Lockheed Martin (NYSE: LMT) mengakhiri hari lebih tinggi. Fastenal (NASDAQ: FAST), distributor besar pasokan industri dan konstruksi, juga memainkan peran dalam pergerakan yang lebih luas setelah melaporkan pendapatan dan pendapatan yang melampaui estimasi konsensus. Saham naik hampir 6%.

Nama-nama energi, sementara itu, mengabaikan penurunan harga minyak karena kekhawatiran atas permintaan yang lemah dan naiknya output AS.

Keuangan terus memaku pada keuntungan bahkan ketika saham Morgan Stanley (NYSE: MS) jatuh setelah pendapatan dan pendapatan untuk kuartal keempat meleset dari perkiraan. Citigroup (NYSE: C), JPMorgan Chase & Co (NYSE: JPM) dan Goldman Sachs (NYSE: GS) mengakhiri hari lebih tinggi.

Dalam pendapatan perusahaan lainnya, saham Netflix (NASDAQ: NFLX) turun lebih dari 2% setelah perdagangan pada laporan kuartal keempat yang campur aduk yang mengalahkan ekspektasi analis tetapi pendapatan turun pendek. Raksasa streaming ini memposting penambahan pelanggan di depan panduan perusahaan.

S&P 500 Keuntungan dan Pecundang Hari Ini:

Fastenal (NASDAQ: FAST), M&T Bank (NYSE: MTB), PPG Industries (NYSE: PPG) adalah di antara para penerima S&P 500 teratas untuk sesi ini.

Pacific Gas & Electric Co (NYSE: PCG), Morgan Stanley (NYSE: MS), CenturyLink (NYSE: CTL) adalah di antara pemain S&P 500 terburuk di sesi ini.

Dilansir dari berbagai Sumber oleh Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Saham Asia Menguat Dengan Harapan Redanya Konflik Dagang AS - China



Equity World Surabaya Saham Asia menguat pada Jumat pagi, karena harapan untuk mencairnya konflik perdagangan AS-Tiongkok memberi makan minat investor terhadap aset berisiko.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Kamis bahwa Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin membahas mengangkat sebagian atau semua tarif yang dikenakan pada impor Tiongkok dan menyarankan untuk menawarkan pengembalian tarif selama diskusi perdagangan yang dijadwalkan 30 Januari.

Saham-saham AS menguat mengikuti laporan tersebut, tetapi mengupas sebagian dari keuntungan itu setelah juru bicara Departemen Keuangan mengatakan kepada CNBC bahwa Mnuchin belum membuat rekomendasi semacam itu. Untuk hari itu, ketiga indeks utama AS naik, dipimpin oleh lonjakan saham industri. [.N]

Mengikuti jejak Wall Street, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS menambahkan 0,25 persen. Indeks telah naik hampir 1 persen minggu ini.

Saham Australia naik 0,6 persen, seperti halnya KOSPI Korea Selatan .1111 sementara Nikkei Jepang .N225 naik 0,7 persen.

baca
Equity World Surabaya : Laporan Pendapatan Netflix Inc (NFLX.O) Sedikit Di Bawah Perkiraan Wall Street

"Seperti 2018, pertikaian dagang AS-Cina tetap menjadi tema pasar utama pada 2019. Perbedaannya adalah ada beberapa tanda bahwa kedua pihak mencari semacam resolusi," kata Soichiro Monji, ekonom senior di Daiwa SB Investasi di Tokyo.

"China tampaknya kehabisan pilihan, sementara Amerika Serikat juga ingin menghindari konflik yang berkepanjangan mengingat konsekuensi negatif pada pasar dan ekonomi," kata Monji.


news edited by Equity World Surabaya 

Thursday, January 17, 2019

Equity World Surabaya : Garis Besar Rencana B Perdana Menteri Inggris Theresa May Mengenai Brexit



Equity World Surabaya - Seperti yang diharapkan, Perdana Menteri Inggris Theresa May memenangkan pemungutan suara kepercayaan semalam dan mengundang para pemimpin partai lainnya untuk melakukan pembicaraan untuk mencoba memecahkan kebuntuan pada kesepakatan perceraian Brexit.

Garis besar untuk Rencana ‘B’ akan jatuh tempo pada hari Senin dan pasar mengasumsikan harus ada perpanjangan tanggal keluar Pasal 50 melewati 29 Maret.

"Tidak ada yang terjadi dalam 24 jam terakhir untuk menghalangi kita dari pandangan bahwa kita menuju ke arah penundaan Pasal 50, Brexit lebih lembut atau tidak ada Brexit," kata Ray Attrill, kepala strategi FX di NAB.

"Tetapi masih terlalu dini untuk membeli sterling dengan telinga Anda disematkan," tambahnya, mencatat masih banyak ketidakpastian.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Menguat Dari Hasil Klimaks Brexit

Semuanya meninggalkan pound pada harga $ 1,2877 GBP, meskipun masih di bawah puncak hari Senin di $ 1,2929. Itu bernasib baik di euro, yang mencapai level terendah tujuh minggu sebelum stabil di 88,45 pence EURGBP

Berkurangnya risiko Brexit menekan safe-haven yen dan membantu dolar AS hingga 109 JPY =. Euro melemah kembali ke $ 1,1396 EUR = sementara indeks dolar datar di 96,059 .DXY.

Di pasar komoditas, paladium XPD = mencapai rekor tertinggi berkat meningkatnya permintaan dan pasokan logam yang lebih rendah yang digunakan dalam katalis otomatis. Spot gold XAU = stabil di $ 1.293,96 per ounce.


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, January 16, 2019

Equity World Surabaya : Sterling Menguat Setelah Kesepakatan Brexit Kalah Dalam Pemungutan Suara



Equity World Surabaya Partai DUP Irlandia Utara kecil, yang menopang pemerintah minoritas Mei dan menolak untuk mendukung kesepakatan, mengatakan pihaknya masih akan berdiri di belakang Mei dalam pemungutan suara tidak percaya. Konservatif pro-Brexit yang merupakan lawan paling keras dari kesepakatannya juga mengatakan mereka akan mendukungnya.

Buruh mengatakan jika gagal memicu pemilihan maka mereka akan melihat kemungkinan mendukung referendum lain.

UE mengatakan kesepakatan Brexit tetap merupakan cara terbaik dan satu-satunya untuk memastikan penarikan yang tertib. Kanselir Austria Sebastian Kurz mengatakan tidak akan ada negosiasi ulang lebih lanjut.

"Risiko penarikan yang tidak teratur dari Inggris telah meningkat dengan pemungutan suara malam ini," kata Presiden Komisi Uni Eropa Jean-Claude Juncker, menambahkan bahwa itu akan mengintensifkan persiapan untuk Brexit tanpa kesepakatan.

Seorang juru bicara Partai Buruh mengatakan bahwa semakin besar kemungkinan Inggris harus meminta UE untuk menunda tanggal keberangkatan 29 Maret yang disyaratkan oleh pemberitahuan penarikan Pasal 50.

Tetapi Donald Tusk, ketua para pemimpin UE, menyarankan Inggris sekarang harus mempertimbangkan untuk membalikkan Brexit sama sekali.

"Jika sebuah kesepakatan tidak mungkin, dan tidak ada yang menginginkannya, maka siapa yang akhirnya akan berani mengatakan apa satu-satunya solusi positif itu?"

Sterling menguat lebih dari satu sen terhadap dolar, pada beberapa harapan bahwa skala kekalahan mungkin memaksa anggota parlemen untuk mengejar opsi lain.

baca
Equity World Surabaya : Anggota Parlemen Inggris Kalahkan Kesepakatan Brexit Dalam Pemilihan Suara Dii Parlemen

May mengatakan dia akan menjangkau partai-partai oposisi untuk menempa jalan di depan. Tetapi Corbyn, yang ingin agar Buruh diberi kesempatan untuk bernegosiasi dengan Brussels, menolak.

"Setelah dua tahun negosiasi yang gagal, House of Commons telah memberikan putusannya pada kesepakatan Brexit-nya, dan putusan itu sangat menentukan," katanya. "Prinsip keterlambatan dan penyangkalannya telah mencapai batas akhir."


news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, January 15, 2019

Equity World Surabaya : Pendapatan Citigroup Di 2019 Capai $ 2 Miliar Lebih Dari Pinjaman




Equity World Surabaya -  Citigroup Inc mengatakan akan memperoleh $ 2 miliar lebih banyak dalam pendapatan dari kegiatan peminjaman tahun ini daripada tahun 2018 karena melaporkan pendapatan kuartal keempat yang lebih baik dari yang diharapkan, mengirimkan sahamnya lebih dari 4 persen lebih tinggi.

Chief Financial Officer John Gerspach menunjuk pertumbuhan pendapatan dari bisnis perbankan konsumer dan pengurangan biaya tambahan pemerintah untuk asuransi deposito, sebagai pendorong pendapatan bunga bersih tahun ini.

Secara lebih luas, ekonomi AS tetap kuat, dan ekonomi global baik-baik saja, katanya. Dia mencatat bahwa pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat di China tidak mengganggu operasi bank.

"Lihatlah di A.S. Pengangguran berada di posisi terendah sepanjang waktu, upah bergerak maju, kepercayaan konsumen tetap tinggi," katanya pada panggilan pendapatan.

Hasil kuartalan mengalahkan estimasi laba Wall Street karena biaya yang lebih rendah mengimbangi penurunan pendapatan kuartalan, yang berasal dari volatilitas akhir tahun dalam bisnis perdagangan pendapatan tetapnya.

Citi adalah yang pertama dari bank-bank utama AS yang melaporkan hasil kuartal keempat. Jurusan Wall Street JPMorgan Chase & Co, Bank of America Corp dan Goldman Sachs akan melaporkan akhir pekan ini.

Pejabat Citi juga mengatakan mereka belum melihat dampak pada bisnis dari sebagian shutdown A.S. tapi itu bisa berubah jika shutdown berlanjut.

Tidak termasuk keuntungan terkait pajak satu kali, laba kuartalan naik menjadi $ 4,2 miliar, atau $ 1,61 per saham, pada kuartal yang berakhir 31 Desember, dari $ 3,7 miliar, atau $ 1,28 per saham, setahun sebelumnya. Analis mengharapkan laba $ 1,55 per saham, menurut data IBES dari Refinitiv.

Saham bank terbesar ketiga AS naik 4,5 persen menjadi $ 59,23 dalam perdagangan sore, membalikkan penurunan sebelumnya setelah investor memutar fokus menjauh dari penurunan 21 persen dalam pendapatan di pasar dan bisnis sekuritas pada kuartal keempat.

Bank mengutip pelebaran kredit yang melebar dan koreksi pasar pada bulan Desember untuk musim gugur itu.

Bank dengan bisnis perdagangan besar mendapat keuntungan ketika pasar bergerak, karena mendorong pelanggan untuk membeli dan menjual sekuritas. Tetapi ledakan volatilitas yang tiba-tiba dapat merusak, menyebabkan pelanggan menghindari perdagangan dan juga melukai kemampuan bank untuk melakukan lindung nilai terhadap paparan pasar mereka sendiri.

baca
Equity World Surabaya : Taruhan Pada Indeks Saham S&P 500 Sebabkan Flap Di Opsi Opsi Pasar


Pasar saham bergerak cepat di bulan Desember dan imbal hasil, atau permintaan investor premium tambahan untuk memegang obligasi korporasi di atas sekuritas Treasury A.S. yang lebih aman, juga melebar secara signifikan pada kuartal keempat karena investor secara global melarikan diri dari investasi berisiko.

Pendapatan keseluruhan Citi turun 2 persen menjadi $ 17,1 miliar, di bawah ekspektasi Wall Street sebesar $ 17,6 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv.

Bank mengatakan mengurangi biaya kompensasi karena pendapatan pasar melambat dan biaya keseluruhan turun 4 persen dari tahun sebelumnya.

news edited by Equity World Surabaya 

Monday, January 14, 2019

Equity World Surabaya : Saham Asia Di Tutup Dekati Level Tertinggi Dengan Kewaspadaaan Terhadap Perang Dagang China



Equity World Surabaya  - Saham Asia ditutup mendekati level tertinggi 1-1 / 2 bulan pada hari Senin karena investor tetap waspada terhadap data perdagangan China yang meningkat terkait tanda-tanda perlambatan ekonomi terbesar kedua di dunia yang menyeret pertumbuhan global.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS hampir tidak berubah pada 490,97 poin setelah naik ke tertinggi sejak awal Desember pada hari Jumat.

Likuiditas diperkirakan akan ringan selama jam-jam Asia karena Jepang sedang libur umum.

Saham Australia naik 0,3 persen sementara indeks benchmark Selandia Baru .nZ50 turun 0,2 persen.

Investor mengharapkan volatilitas naik minggu ini, "karena beberapa masalah utama yang telah mempengaruhi poin keputusan pendekatan sentimen pasar," kata Nick Twidale, analis di Rakuten Securities.

baca
Equity World Surabaya : China Catat Pertumbuhan Ekspor Selama 7 Tahun Meskipus Saat Perang Dagang

Di sisi pendapatan, bank-bank AS berada dalam fokus yang tajam dengan hasil kuartalan dari Citigroup (CN) yang jatuh tempo Senin diikuti oleh JPMorgan Chase (JPM.N), Wells Fargo (WFC.N), Goldman Sachs (GS.N) dan Morgan Stanley ( MS.N) nanti di minggu ini.

Ekspektasi masam dengan laba bagi perusahaan AS yang diperkirakan naik 6,4 persen, turun dari perkiraan 1 Oktober 10,2 persen dan penurunan besar dari keuntungan pemotongan pajak yang dipicu pajak 2018 lebih dari 20 persen.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, January 11, 2019

Equity World Surabaya : Pembatan Kenaikan Bunga Fed Berdampak Di Nilai Tukar Dollar Yang Turun



Equity World Surabaya - Indeks dolar sedikit lebih rendah di 95,5 pada hari Jumat. Indeks telah turun sekitar 2,2 persen sejak pertengahan Desember di tengah ekspektasi bahwa perlambatan pertumbuhan, baik di Amerika Serikat maupun global, akan membatasi The Fed untuk menaikkan suku bunga pada 2019.

Pada 2018, greenback mengungguli rekan-rekannya, naik 4,3 persen karena The Fed menaikkan suku empat kali di belakang ekonomi domestik yang kuat, pengangguran yang turun dan meningkatnya tekanan upah. Tapi sekarang pedagang melihat terbalik terbatas di greenback.

Safe-haven yen menguat 0,1 persen menjadi 108,32 per dolar, mencerminkan mode tunggu dan lihat investor.

Euro naik 0,1 persen pada $ 1,1502, setelah kehilangan 0,4 persen dari nilainya di sesi sebelumnya. Mata uang tunggal telah ditekan oleh serangkaian data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan, terutama dari Perancis dan Jerman.

baca
Equity World Surabaya : Pengetatan Moneter Fed Berimbas Jatuhnya Dollar

Bank Sentral Eropa secara luas diperkirakan akan tetap akomodatif pada tahun 2019, yang harus menutup mata uang tunggal.

Di tempat lain, sterling diperdagangkan sedikit menguat, mengambil $ 1,2752 di awal perdagangan Asia dengan para pedagang fokus pada kemajuan Brexit.

Perdana Menteri Inggris Theresa May harus memenangkan pemungutan suara di parlemen untuk mendapatkan persetujuan Brexit atau risiko melihat Inggris keluar dari Uni Eropa turun ke dalam kekacauan. Pemungutan suara sekarang akan berlangsung pada 15 Januari. Jumlahnya tidak menguntungkan Mei dan peluangnya untuk memenangkan pemungutan suara terlihat sangat tipis.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, January 10, 2019

Equity World Surabaya : Saham Saham Keuangan Naik Ikuti Risalah Fed



Equity World Surabaya - Dow Jones Industrial Average .JJI naik 0,39 persen menjadi berakhir pada 23.879,12 poin, sedangkan S&P 500 .SPX naik 0,41 persen menjadi 2.584,96. Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 0,87 persen menjadi 6.957,08.

Saham keuangan .SPSY naik 0,52 persen, dengan Citigroup (C.N) naik 2 persen.

Mengiringi risalah The Fed yang dirilis pada hari Rabu, banyak pembuat kebijakan mengatakan mereka bisa menunggu kenaikan suku bunga lebih lanjut sampai mereka memiliki penanganan yang lebih baik pada apakah risiko yang meningkat akan memotong prospek ekonomi AS yang solid.

"Fed yang lebih stabil akan mengarah ke pasar yang lebih stabil dari waktu ke waktu," kata Mark Heppenstall, kepala investasi di Penn Mutual Asset Management di Horsham, Pennsylvania.

"Beberapa gerakan tajam di pasar didorong oleh fakta bahwa pengetatan Fed mulai berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan kondisi keuangan."

Untuk S&P, kenaikan pada hari Rabu menandai kenaikan indeks terpanjang dari indeks benchmark sejak pertengahan September, tepat sebelum mulai mundur dari rekor tertingginya.

baca
Equity World Surabaya : Wall Street Rally Untuk Sesi Keempat Di Dorong Saham Saham Teknologi Dan Pembicaraan AS Dan China

Saham Constellation Brands Inc (STZ.N) merosot 12,42 persen, menyeret turun indeks staples konsumen .PLRCS, setelah pembuat bir Corona memangkas prospek laba 2019 fiskal.

Masalah yang maju melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 2,28 banding 1; pada Nasdaq, rasio 1,91 banding 1 disukai para pengembang.

S&P 500 tidak membukukan tertinggi baru 52-minggu dan satu rendah baru; Nasdaq Composite mencatat 27 tertinggi baru dan 5 terendah baru.

Volume pada pertukaran A.S. adalah 8,0 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata saham 9,0 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, January 9, 2019

Equity World Surabaya : Wall Street Melonjak Tinggi Di Topang Saham Saham Teknologi



Equity World Surabaya - Dow Jones Industrial Average .JJI melonjak 1,09 persen menjadi berakhir pada 23.787,45 poin, sedangkan S&P 500 .SPX naik 0,97 persen menjadi 2.574,41. Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 1,08 persen menjadi 6.897,00.

Keuangan .SPSY adalah satu-satunya indeks S&P yang tidak naik, berakhir tidak berubah karena kurva imbal hasil keuangan AS US2US10 = TWEB diratakan.

Saham PG&E Corp (PCG.N) terus menurun, jatuh 7,34 persen setelah S&P Global Ratings melucuti utilitas listrik California dari peringkat kredit tingkat investasi.

Union Pacific Corp (UNP.N) naik 8,73 persen setelah perkeretaapian No. 1 AS menetapkan veteran industri Jim Vena sebagai chief operating officer.

Masalah yang maju melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 3,36 banding 1; pada Nasdaq, rasio 2,16 banding 1 disukai para pengembang.

baca
Equity World Surabaya : Saham Facebook Dorong Penguatan Bursa Wall Street

S&P 500 tidak membukukan tertinggi baru 52-minggu dan satu rendah baru; Nasdaq Composite mencatat 28 tertinggi baru dan 15 terendah baru.

olume di bursa AS adalah 8,0 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 9,0 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.


news edited by Equity World Surabaya 

Tuesday, January 8, 2019

Equity World Surabaya : Komentar Powell Fed Redakan Pasar



Equity World Surabaya  - Komentar Powell telah meredakan kekhawatiran pasar bahwa bank sentral AS mungkin mengabaikan tanda-tanda perlambatan ekonomi dan tetap berpegang pada skrip dua kenaikan suku bunga tahun ini.

“Berbagai kekhawatiran pasar sebelumnya telah surut untuk saat ini. Namun, tidak dapat disangkal bahwa momentum penghasilan A.S. melambat, "kata Hirokazu Kabeya, kepala ahli strategi global di Daiwa Securities.

"Pada akhirnya kita perlu melihat apakah laporan pendapatan yang akan datang dapat menghilangkan kekhawatiran pasar."

Analis memperkirakan perusahaan S&P 500 akan meningkatkan laba per saham kuartal keempat sebesar 15 persen dari tahun sebelumnya, turun dari pertumbuhan 20 persen yang terlihat tiga bulan lalu, menurut data Refinitiv IBES.

Perkiraan untuk pertumbuhan laba 2019 telah turun menjadi sekitar 6,9 persen dari 10,2 persen. Gambaran ini lebih suram bagi perusahaan teknologi, yang perkiraan pertumbuhan pendapatannya telah turun menjadi 2,7 persen dari 8,5 persen.

baca
Equity World Surabaya : Pergerakan Saham Asia Di Topang Hasil Kesepakatan Dagang AS - China

“Sudah lama ada kecurigaan bahwa perusahaan teknologi AS mungkin dinilai terlalu tinggi. Dan dengan cara tertentu pasar game Apple dikonfirmasi, ”kata Kazushige Kaida, kepala valas di State Street.

"Ada kekhawatiran lebih banyak perusahaan teknologi dapat mengeluarkan peringatan laba, yang berarti akan ada tekanan pada saham teknologi tinggi AS, dan pada dolar / yen."

news edited by Equity World Surabaya

Monday, January 7, 2019

Equityworld Futures Pusat : Pertumbuhan Ekonomi AS Tumbuh Sebesar 3,4 Persen

Equityworld Futures Pusat - Selama periode 90 hari itu, kesepakatan "mungkin tidak tercapai sampai hari terakhir," kata Tu Xinquan, direktur Institut Studi Perdagangan Organisasi Dunia China di Universitas Bisnis Internasional dan Ekonomi di Beijing.
Pembicaraan minggu ini akan fokus pada rincian teknis sebelum para pemimpin tingkat yang lebih tinggi "membuat keputusan politik yang sulit," kata Tu.
Dalam jangka panjang, tarif final mungkin "tetap selama beberapa tahun," kata Tu. "Saya tidak berpikir itu akan berjalan secepat itu. Itu harus makan waktu. ”
Pendinginan pertumbuhan ekonomi di kedua negara meningkatkan tekanan untuk mencapai penyelesaian.
Pertumbuhan Tiongkok jatuh ke level terendah pasca krisis global 6,5% pada kuartal yang berakhir pada bulan September. Penjualan mobil anjlok 16% pada November dibandingkan setahun sebelumnya. Penjualan real estat yang lemah memaksa pengembang untuk memotong harga.
Ekonomi AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 3,4% pada kuartal ketiga, dan pengangguran berada pada level terendah lima dekade. Tetapi survei menunjukkan kepercayaan konsumen melemah karena kekhawatiran pertumbuhan akan melambat tahun ini.
Beijing telah berusaha sia-sia untuk merekrut Prancis, Jerman, Korea Selatan, dan pemerintah lain sebagai sekutu melawan Trump. Mereka mengkritik taktiknya tetapi mengulangi keluhan A.S. tentang kebijakan industri Cina dan hambatan pasar.
Uni Eropa mengajukan tantangannya sendiri di Organisasi Perdagangan Dunia pada Juni terhadap peraturan Cina yang menurut blok perdagangan 28 negara menghambat kemampuan perusahaan asing untuk melindungi dan mendapat keuntungan dari teknologi mereka sendiri.
Sementara itu, para pejabat Tiongkok tidak senang dengan AS mengekang ekspor teknologi "penggunaan ganda" dengan kemungkinan aplikasi militer. Mereka mengeluh perusahaan China diperlakukan tidak adil dalam tinjauan keamanan nasional atas usulan akuisisi perusahaan, meskipun hampir semua kesepakatan disetujui tidak berubah.

Equity World Surabaya : Pasar Telah Melangkah Lebih Dalam Manfaatkan Peluang Penurunan Suku Bunga Fed



Equity World Surabaya - Pasar telah melangkah lebih jauh ke harga dalam peluang besar penurunan suku bunga tahun ini, dan beberapa dari kegembiraan itu diatasi oleh penekanan Powell pada kata "sabar" dalam pidatonya pada hari Jumat.

Namun, berjangka dana Fed masih menyiratkan tingkat 2,33 persen pada Desember, <0 # FF:>, dibandingkan dengan tingkat efektif saat ini sebesar 2,40 persen.

Imbal hasil pada obligasi dua-tahun US2YT = TWEB naik menjadi 2,49 persen, dari palung 2,37 persen, tetapi masih di bawah yang di atas kertas satu tahun.

Powell berpidato pada hari Kamis untuk memperluas pemikirannya, sementara setidaknya ada delapan pejabat Fed lainnya dijadwalkan untuk berbicara minggu ini.

Kombinasi dari laporan pekerjaan yang kuat dan Fed yang dovish membantu Dow. DJJ mengakhiri Jumat dengan kenaikan 3,29 persen, sedangkan S&P 500 .SPX melonjak 3,43 persen dan Nasdaq .IXIC 4,26 persen.

Analis di Bank of America Merrill Lynch mencatat pasar ekuitas global telah kehilangan $ 19,9 triliun sejak Januari tahun lalu, dan rekor $ 84 miliar telah keluar dari saham hanya dalam enam minggu terakhir.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Asia Dovish Oleh Federal Reserve

Dengan 2.055 dari 2.767 AS dan perusahaan global di pasar beruang, mungkin sudah waktunya untuk membeli.

"Indikator Bull & Bear kami telah jatuh ke 'pembacaan beruang ekstrim', memicu sinyal 'beli' pertama untuk aset berisiko sejak Juni 2016," tulis mereka dalam catatan.

BofAML melihat terbalik di saham Cina dan Jerman; Saham topi kecil A.S. hutang setengah pemerintah; stok energi; Dolar AS dan obligasi berimbal hasil tinggi dan mata uang pasar berkembang.

news edited by Equity World Surabaya 

Friday, January 4, 2019

Equity World Surabaya : 11 Sektor Utama S&P 500 Di Tutup Melemah Semua



Equity World Surabaya  - Dow Jones Industrial Average .JJI turun 660,02 poin, atau 2,83 persen, menjadi 22.686,22, S&P 500 .SPX kehilangan 62,14 poin, atau 2,48 persen, menjadi 2,447.89 dan Nasdaq Composite .IXIC turun 202,43 poin, atau 3,04 persen menjadi 6.463,50.

Dari 11 sektor utama dalam S&P 500, semua real estat defensif .SPLRCR dan utilitas .SPLRCU saham ditutup merah.

Industri yang sensitif terhadap perdagangan juga membebani Dow, dipimpin oleh Caterpillar Inc (CAT.N), 3M Co (MMM.N) dan Boeing Co (BA.N).

Saham Bristol-Myers Squibb Co (BMY.N) turun 13,3 persen setelah pembuat obat mengumumkan rencana untuk membeli saingannya Celgene Corp (CELG.O) dengan harga sekitar $ 74 miliar. Saham Celgene melonjak 20,7 persen di tengah berita.

Saham maskapai penerbangan komersial AS turun setelah Delta Air Lines (DAL.N) memangkas estimasi pendapatan kuartal keempatnya. Indeks S&P 1500 Airlines .SPCOMAIR merosot 5,9 persen.

baca
Equity World Surabaya : Jatuhnya Harga Minyak Semakin Tekan Wall Street

Imbal hasil pada Treasury 2-tahun turun di bawah tingkat efektif dana federal untuk pertama kalinya sejak 2008, sebuah langkah yang diyakini banyak orang bahwa bank sentral tidak akan dapat melanjutkan kebijakan pengetatan moneternya. Prospek untuk tingkat yang lebih tinggi telah dianggap sebagai angin sakal untuk ekuitas dalam beberapa bulan terakhir.

Masalah menurun melebihi jumlah memajukan di NYSE dengan rasio 1,39 banding 1; pada Nasdaq, rasio 2,28-ke-1 disukai decliners.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, January 3, 2019

Equity World Surabaya : Pengumuman Apple Bebani Saham Teknologi Di Bursa Asia



Equity World Surabaya - Pengumuman mengejutkan Apple membebani saham teknologi di seluruh Asia, terutama di Taiwan dan Korea Selatan.

Saham Australia melambung 1,4 persen setelah kekalahan hari sebelumnya, membantu mengimbangi kelemahan di tempat lain di kawasan itu. Dolar Aussie yang lebih lemah, yang jatuh ke posisi terendah dekade dekat, juga mendorong eksportir. AUD =

Kinerja beragam di Asia datang setelah saham di Wall Street tergelincir pada perdagangan awal Rabu di tengah kekhawatiran pertumbuhan tetapi kemudian mencabut kembali kerugian, dengan lonjakan harga minyak mendorong kenaikan saham energi.

Futures saham A.S. masih menunjuk lebih rendah pada hari Kamis, dengan Nasdaq E-mini futures NQc1 turun 1,9 persen dan S&P 500 E-mini futures ESc1 turun 1,1 persen setelah peringatan Apple.

Apple secara khusus menyoroti perlambatan pertumbuhan Tiongkok dan ketegangan perdagangan Sino-AS, yang memperburuk kekhawatiran investor tentang keadaan ekonomi global.

"Turunnya PMI manufaktur EM bulan lalu cukup luas dan mendukung pandangan kami bahwa pertumbuhan di negara berkembang secara keseluruhan akan melambat tahun ini," Gabriella Dickens, ekonom Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Saham Berjangka AS Jatuh Setelah Pendapatan Apple Inc Turun

Berita dari Washington pada hari Rabu menambah suasana suram, karena pertemuan antara Presiden Donald Trump dan para pemimpin kongres AS tidak menghasilkan kesepakatan untuk mengakhiri penutupan sebagian pemerintah.

Permintaan Trump untuk $ 5 miliar dalam pendanaan untuk tembok di sepanjang perbatasan AS-Meksiko memicu penutupan yang mempengaruhi sekitar seperempat dari pemerintah federal dan 800.000 pekerja federal.


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, January 2, 2019

Equity World Surabaya : Ketua Federal Reserve Jerome Powell Berdiskusi Dengan Janet Yellen Dalam Prospek Ekonomi Kedepan



Equity World Surabaya  - Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan memiliki kesempatan untuk mengomentari prospek ekonomi ketika ia berpartisipasi dalam diskusi bersama dengan mantan ketua Fed Janet Yellen dan Ben Bernanke pada hari Jumat.

Sementara Fed masih memproyeksikan dua atau lebih kenaikan suku bunga tahun ini, investor lebih fokus pada memperlambat pertumbuhan global dan denyut disinflasi dari penurunan harga minyak.

Futures dana Fed <0 # FF:> memiliki semua kecuali harga kenaikan apa pun untuk tahun ini dan sekarang menyiratkan pemotongan seperempat poin pada pertengahan 2020.

Pasar Tresuri juga mengasumsikan The Fed dilakukan dan ditaburkan. Hasil di atas kertas dua tahun US2YT = RR telah jatuh ke 2,49 persen, hanya sedikit di atas tingkat kas, dari puncak 2,977 persen pada November.

Imbal hasil catatan 10-tahun US10YT = RR telah menyelam ke level terendah sejak Februari lalu di 2,69 persen, membuat penembusan bullish dari level grafik utama di 2,717 persen.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Bergerak Hati Hati Di Awal Tahun 2019 

Spread antara hasil dua dan 10 tahun pada gilirannya menyusut ke terkecil sejak 2007, perataan yang telah menjadi pertanda resesi di masa lalu.

"Yang jelas adalah bahwa kisah pertumbuhan tersinkronisasi global yang mendorong aset berisiko lebih tinggi telah berakhir pada saat ini," tulis tim Treasury di OCBC Bank dalam sebuah catatan.

"Kurva hasil yang merata dan, sekarang, kurva hasil sebagian AS terbalik telah menuangkan air dingin pada normalisasi kebijakan lebih lanjut di masa depan."


news edited by Equity World Surabaya

Monday, December 31, 2018

Equity World Surabaya : Perampingan Neraca Federal Reserve Di Akhir Bulan Desember 2018



Equity World Surabaya - Pada konferensi pers Desember setelah kenaikan suku bunga the Fed yang keempat pada 2018, Powell mengatakan dengan pasti bahwa perampingan neraca Fed berada di "pilot otomatis" dan dia tidak mengantisipasi perubahan apa pun. Meskipun pernyataan itu konsisten dengan pedoman Fed sebelumnya, saham merosot karena kecewa bahwa ia tidak menunjukkan lebih banyak fleksibilitas.

Beberapa hari kemudian, Presiden Fed New York John Williams, sekutu dekat Powell dan seorang pemilih tetap di komite pengaturan kebijakan Fed, menyampaikan pendekatan yang lebih lembut. Saham naik.

Semua kursi Fed tersandung, dan akibatnya mengguncang pasar di seluruh dunia. Ben Bernanke pada 2013 mengirim saham dunia anjlok ketika ia menyarankan The Fed akan memperlambat stimulus pembelian obligasi. Alan Greenspan kembali pada tahun 1996 mencoba untuk mengempiskan saham dengan mencatat "kegembiraan irasional" dalam nilai aset, meskipun efeknya berumur pendek.

Aktivitas di lantai New York Stock Exchange di New York tak lama setelah bel pembukaan, 6 Desember 1996. Rata-rata industri Dow Jones kehilangan 117,39 poin dalam setengah jam pertama perdagangan setelah peringatan Ketua-Ketua saat itu Alan Greenspan tentang " pameran "di pasar aset.

baca
Equity World Surabaya : Kebijakan Ketuan Federal Reserve Jerome Powell Di Awal Tahun 2019


Tetapi kursi-kursi Fed sebelumnya tidak pernah beroperasi di bawah pengawasan terbuka tingkat saat ini dari Gedung Putih, dengan komentar Trump sendiri yang mengguncang pasar.

Lebih rumit lagi, pertumbuhan global yang lebih lemah dapat mengancam apa yang telah menjadi keuntungan kuat di pasar kerja AS dan pertumbuhan domestik yang kuat. Ditambah lagi dengan perang dagang dengan China dan penutupan beberapa bagian dari pemerintah federal Amerika karena kebuntuan anggaran, dan hasilnya adalah campuran kuat dari ketidakpastian yang membuat pasar bertaruh bahwa Fed tidak akan menaikkan suku bung bahkan sekali tahun depan.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, December 28, 2018

Equity World Surabaya : Dollar AS Perpanjang Kerugian



Equity World Surabaya - Dolar memperpanjang kerugian semalam dan turun 0,15 persen pada 110,84 yen JPY =. Itu di jalur kehilangan lebih dari 2 persen bulan ini.

Greenback sedikit berubah pada 0,9862 franc per dolar CHF = setelah merosot lebih dari 0,8 persen pada hari sebelumnya. Mata uang A.S. telah jatuh 1,1 persen terhadap rekan Swissnya pada bulan itu.

Euro datar di $ 1,1432 EUR = setelah naik 0,7 persen semalam. Mata uang umum menuju kenaikan 1 persen pada bulan Desember.

10-tahun US Treasury note yield US10YT = RR naik 3 basis poin di 2,773 persen, menarik kembali dari terendah sembilan bulan di 2,720 persen disikat awal pekan ini.

Hasil telah naik ke puncak tujuh tahun 3,26 persen pada Oktober karena pasar utang bersiap untuk laju kenaikan suku bunga Fed yang lebih cepat pada 2019.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Kembali Stabil Dengan Di Dukung Market Wall Street


Tabel berbalik sekali lagi di pasar keuangan pada hari Kamis. Dengan selera risiko di sisi yang lebih lemah, dolar AS turun, hampir menghapus kenaikan Boxing Day-nya, sementara mata uang surga menguat.

Futures saham AS menunjuk ke pembukaan yang lebih rendah, hanya sehari setelah indeks utama mencatat kenaikan persentase terbaik mereka sejak 2009, bangkit kembali setelah liburan turun.

Indeks Dolar AS turun kembali pada hari Kamis, tergelincir 0,3% menjadi 96,764.



news edited by Equity World Surabaya 

Thursday, December 27, 2018

Equity World Surabaya : Bursa Saham AS Temukan Pijakan Baru Setelah Sempat Jatuh



Equity World Surabaya  - Saham menemukan pijakan mereka setelah bergoyang dalam perdagangan pagi. S&P 500 datang dalam 2 poin yaitu turun 20 persen dari penutupan tertinggi akhir September, ambang batas yang biasanya digunakan untuk mendefinisikan pasar beruang.

"Pasar sangat oversold di mana kami meninggalkannya" pada hari Senin, kata Brett Ewing, kepala strategi pasar di First Franklin Financial Services. "Anda tidak dapat membuat asumsi bahwa koreksi ini berakhir, tetapi tindakan hari ini jelas merupakan sinyal yang sangat positif."

Dow Jones Industrial Average .JJI naik 1.086,25 poin, atau 4,98 persen, menjadi 22.878,45, S&P 500 .SPX naik 116,6 poin, atau 4,96 persen, menjadi 2.467,7, dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 361,44 poin, atau 5,84 persen, menjadi 6.554,36 .

baca
Equity World Surabaya : Dow Jones Industrial Average Catat Lonjakan Yang Monumental

Kenaikan rekor sebelumnya untuk Dow adalah 936,42 pada 13 Oktober 2008, selama periode ketika pasar dikhianati hampir setiap hari oleh perkembangan krisis keuangan, yang saat itu dalam ayunan penuh. Selama dua sesi setelah kenaikan itu, Dow turun lebih dari 800 poin.


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, December 26, 2018

Equity World Surabaya : Harga Minyak Turun Ikuti Pergerakan Ekuitas AS



Equity World Surabaya - Harga minyak mengikuti ekuitas turun, jatuh lebih dari 6 persen ke level terendah dalam lebih dari setahun.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin menjadi tuan rumah sebuah panggilan dengan Kelompok Kerja presiden di Pasar Keuangan, sebuah badan yang dikenal sehari-hari sebagai "tim Perlindungan Terjun," yang biasanya hanya bersidang pada saat volatilitas pasar berat.

Regulator pada panggilan itu mengatakan mereka tidak melihat sesuatu yang luar biasa di pasar keuangan selama aksi jual baru-baru ini dan juga membahas bagaimana mereka akan melanjutkan operasi kritis selama penutupan sebagian pemerintah, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

baca
Equity World Surabaya : Donald Trump Kecam Fed Atas Masalah Ekonomi AS

Pada hari Minggu, Mnuchin melakukan panggilan ke para bankir top AS dan mendapat jaminan bahwa bank masih dapat memberikan pinjaman, kata Departemen Keuangan.


news edited by Equity World Surabaya 

Monday, December 24, 2018

Equity World Surabaya : Di Komoditas Emas Bertahan Di Posisi Puncaknya



Equity World Surabaya  - Di pasar komoditas, emas bertahan di dekat puncak enam bulan baru-baru ini karena dolar mereda dan ancaman kenaikan suku bunga AS berkurang. Spot gold XAU = berdiri di $ 1,259.60 per ounce.

Harga minyak mendekati level terendahnya sejak kuartal ketiga 2017, setelah terkoreksi tidak kurang dari 11 persen minggu lalu.

Minyak mentah AS terakhir tidak berubah pada $ 45,59 per barel, sementara Brent LCOc1 turun 19 sen menjadi $ 53,63.

Sekretaris Pertahanan AS James Mattis akan meninggalkan jabatannya pada Februari, Presiden Donald Trump mengumumkan Kamis sore.

"Jenderal Jim Mattis akan pensiun, dengan perbedaan, pada akhir Februari, setelah menjabat Administrasi saya sebagai Menteri Pertahanan selama dua tahun terakhir," tweeted Trump. "Selama masa jabatan Jim, kemajuan luar biasa telah dibuat, terutama sehubungan dengan pembelian peralatan tempur baru. Jenderal Mattis sangat membantu saya dalam mendapatkan sekutu dan negara lain untuk membayar bagian mereka dari kewajiban militer. Seorang Sekretaris Pertahanan baru akan disebutkan namanya sebentar. Saya sangat berterima kasih kepada Jim atas layanannya! "

Berita itu muncul sehari setelah Trump mengatakan bahwa pasukan AS akan meninggalkan Suriah, sebuah langkah yang ditentang Pentagon.

Sementara Trump mengatakan Mattis sudah pensiun, Mattis merilis surat di Pentagon yang menunjukkan dia mengundurkan diri.

Sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan kepada wartawan Kamis malam bahwa Trump dan Mattis berhubungan baik meskipun tidak menyetujui kebijakan luar negeri dan masalah lainnya.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Asia Berhati Hati Atas Ketidakpastian Politik AS

Pasukan yang didukung AS telah membuat kemajuan yang stabil terhadap Negara Islam selama beberapa tahun. Jumat lalu, mereka merebut kubu Negara Islam terakhir yang tersisa di Suriah timur, kota Hajin, kemungkinan mendorong deklarasi kemenangan Trump.

Trump dan Mattis tidak berhadapan langsung dengan masalah ini. Mengalahkan Negara Islam hanyalah salah satu dari rencana tiga cabang yang dimiliki Mattis untuk Suriah yang ia susun pada Agustus sebelum menarik pasukan AS di Suriah. Dia mengatakan AS juga harus melatih pasukan lokal yang dapat berperan sebagai penekan militan, dan proses perdamaian PBB harus maju ke arah resolusi dalam perang saudara Suriah.

Selain Suriah, ada ketegangan antara kedua pria itu atas Presiden Rusia Vladimir Putin.

Mattis percaya presiden Rusia berusaha melemahkan NATO dan menyerang demokrasi Barat.

Namun Trump memuji keterampilan kepemimpinan Putin dan baru-baru ini menimbulkan kekhawatiran di antara sekutu-sekutu AS dengan menyerukan agar Rusia dipulihkan kembali dalam kelompok negara-negara industri utama. Rusia diusir dari apa yang saat itu Kelompok Delapan setelah pencaplokannya Krimea dari Ukraina.

Perselisihan lain antara kedua orang itu menyangkut kesepakatan nuklir Iran.

news edited by Equity World Surabaya 

Friday, December 21, 2018

Equity World Surabaya : Dollar Melemah Terhadap Yen Hampir 2 Persen



Equity World Surabaya - Dolar berdiri sedikit berubah pada 111,25 yen, JPY = setelah turun menjadi 110,815 semalam, terlemah sejak 6 September. Mata uang telah kehilangan hampir 2 persen terhadap rekan Jepangnya minggu ini.

"Kami melihat kasus klasik dari 'risiko off' mengangkat yen terhadap dolar, sesuatu yang tidak terjadi begitu sering dalam beberapa bulan terakhir," kata Junichi Ishikawa, ahli strategi FX senior di IG Securities di Tokyo.

"KAMI. pasar, terutama saham, akan terus mendikte arah untuk dolar dalam waktu dekat. Kita mungkin harus menunggu sampai tahun baru untuk penghindaran risiko. ”

Euro adalah 0,15 persen lebih tinggi pada $ 1,1460 EUR = setelah menyentuh hingga puncak 1-1 / 2 bulan dari $ 1,1486 hari sebelumnya. Mata uang tunggal menuju kenaikan 1,4 persen pada minggu ini.

Pound naik tipis 0,1 persen menjadi $ 1,2669 GBP = D4.

baca
Equity World Surabaya : Dollar Berjuang Dekati Titik Rendah Bulanannya Dengan Risk Aversion Yen

Sterling telah naik ke puncak 10 hari di $ 1,2707 pada hari Kamis tetapi mundur dari tinggi setelah Bank of England mempertahankan suku bunga ditahan, mengatakan ketidakpastian Brexit telah "intensif" selama sebulan terakhir.

Dolar Australia AUD = D4 adalah warna yang lebih tinggi pada $ 0,7119, bergerak menjauh dari palung dua bulan dekat $ 0,7086 menyikat hari sebelumnya menyusul keributan di pasar global.


news edited by Equity World Surabaya

Thursday, December 20, 2018

Equity World Surabaya : Putusan Fed Untuk Naikkan Biaya Pinjaman Kemungkinan Akan Buat Marah Trump



Equity World Surabaya - The Fed telah menaikkan suku bunga untuk mengurangi dorongan yang diberikan kebijakan moneter terhadap ekonomi, yang tumbuh lebih cepat dari apa yang dilihat oleh pembuat kebijakan bank sentral sebagai tingkat yang berkelanjutan.

Keputusan untuk menaikkan biaya pinjaman lagi kemungkinan akan membuat marah Trump, yang telah berulang kali menyerang pengetatan bank sentral tahun ini sebagai merusak ekonomi.

Namun ada kekhawatiran, bahwa ekonomi bisa masuk ke perairan berombak tahun depan karena dorongan fiskal dari pengeluaran administrasi Trump dan paket pemotongan pajak $ 1,5 triliun memudar dan ekonomi global melambat.

"Saya pikir pasar mencari lebih banyak dalam hal jeda," kata Jamie Cox, managing partner di Harris Financial Group di Richmond, Virginia.

"Ini tidak terlalu dovish seperti yang diharapkan, tetapi saya yakin Fed akan mundur lebih jauh saat kita memasuki tahun baru."

baca
Equity World Surabaya : Sinyal Kenaikan Suku Bunga Federal Reserve

Indeks acuan S & P 500 .SPX jatuh ke level terendah 15 bulan, memperpanjang rentetan volatilitas yang telah meruntuhkan pasar sejak akhir September. Indeks turun hampir 15 persen dari rekor tertinggi.

Benchmark 10-tahun Treasury menghasilkan US10YT = RR jatuh serendah 2,75 persen, terendah sejak 4 April.


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, December 19, 2018

Equity World Surabaya : Hubungan Jepang Dan Amerika Memburuk Akibat Kebijakan Dagang Trump



Equity World Surabaya - Persepsi populer Jepang tentang hubungan negara dengan Amerika Serikat memburuk secara signifikan tahun ini, sebuah jajak pendapat menunjukkan pada hari Rabu, digusur oleh kebijakan perdagangan bermusuhan Presiden AS Donald Trump.

Jajak pendapat tahunan oleh Gallup dan surat kabar Yomiuri menunjukkan proporsi orang Jepang yang melihat hubungan antara negara terbesar dan ketiga terbesar di dunia sebagai "baik" memposting penurunan terbesarnya sejak tahun 2000.

Sejak kampanyenya menjadi presiden pada tahun 2016, Trump telah mengeluhkan surplus perdagangan Jepang senilai $ 69 miliar dengan Amerika Serikat, khususnya di sektor otomotif, yang menyumbang sekitar 75 persen ketidakseimbangan. Washington dan Tokyo akan memulai pembicaraan perdagangan awal awal tahun depan.

Jajak pendapat, yang diambil antara 26 November dan 3 Desember, menunjukkan 39 persen responden Jepang menganggap hubungan antara Jepang dan Amerika Serikat "baik", turun dari 56 persen dalam survei tahun lalu.

Itu adalah penurunan terbesar sejak tahun 2000. Lain 39 persen mengatakan hubungan itu "buruk", naik dari 23 persen.

Di seberang Pasifik, 50 persen responden AS dalam jajak pendapat itu menganggap hubungan itu "baik", tidak berubah dari survei sebelumnya, sementara 11 persen menganggap ikatan "buruk", sedikit berubah dari 12 persen tahun lalu.

baca
Equity World Surabaya : Optimisme Untuk Berhati Hati Di Antara Perusahan Asia Tunggu Perkembangan Sengkeda Dagang AS - China

Tiga puluh persen orang Jepang mengatakan mereka percaya Amerika Serikat, turun dari 39 persen dalam survei sebelumnya dan tingkat terendah sejak tahun 2000, tetapi 70 persen orang Amerika mengatakan mereka percaya Jepang, jajak pendapat menunjukkan.

Memburuknya persepsi publik Jepang terhadap Amerika Serikat bertepatan dengan ketidaksetujuan tajam dengan proteksionisme perdagangan Trump.

Sekitar 75 persen orang Jepang mengatakan permintaan Trump untuk Tokyo untuk mengurangi surplus perdagangannya dengan Amerika Serikat tidak masuk akal, jajak pendapat menunjukkan.

Di sisi lain, 64 persen orang Jepang melihat aliansi keamanan antara kedua negara itu berguna untuk keselamatan di kawasan Asia-Pasifik, dibandingkan dengan 70 persen orang Amerika, jajak pendapat menunjukkan.


news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, December 18, 2018

Equity World Surabaya : Indikasi Perlambatan Laju Kenaikan Tingkat Suku Bunga Fed



Equity World Surabaya - Para investor mengatakan kegelisahan pasar kemungkinan akan berlanjut menuju pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal pada Selasa dan Rabu.

Indikasi bahwa Fed akan memperlambat laju kenaikan suku bunga dapat menenangkan pasar, tetapi niat bank sentral AS tetap tidak jelas, kata Ryan Detrick, ahli strategi pasar senior di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

"Kami semua menahan nafas untuk The Fed," kata Detrick. "Jika The Fed melepaskan kakinya dari pedal untuk paruh pertama tahun depan, itu akan menyingkirkan satu ketidakpastian."

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 507,53 poin, atau 2,11 persen, menjadi 23.592,98, S & P 500 kehilangan 54,01 poin, atau 2,08 persen, menjadi 2.545,94 dan Nasdaq Composite turun 156,93 poin, atau 2,27 persen, menjadi 6.753,73.

baca
Equity World Surabaya : Kegelisahan Ekonomi Jelang Pertemuan Fed Berdampak Pada S & P 500

Indeks Volatilitas Cboe, yang paling banyak diikuti pengukur gir periode jangka pendek yang diharapkan untuk S & P 500, selesai naik 2,89 poin pada 24,52, penutupan tertinggi dalam tujuh minggu.

Saham perusahaan asuransi UnitedHealth Group Inc turun 2,6 persen setelah hakim federal pada akhir Jumat memutuskan bahwa Undang-Undang Perawatan yang Terjangkau, yang biasa dikenal sebagai Obamacare, adalah inkonstitusional. UnitedHealth adalah hambatan terbesar di Dow.


news edited by Equity World Surabaya

Monday, December 17, 2018

Equity World Surabaya : Pasar Saham Asia Melangkah Hati Hati Di Tengah Melemahnya Data Ekonomi China



Equity World Surabaya - Pasar saham Asia memulai minggu ini dengan pijakan yang hati-hati pada hari Senin setelah data ekonomi yang lemah dari China dan Eropa menambah bukti pendinginan pertumbuhan global dan memperkuat kecemasan atas dampak friksi perdagangan internasional terhadap bisnis dan keuntungan.

Indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang sedikit berubah sementara Nikkei Jepang naik 0,1 persen di awal perdagangan. Stock futures AS juga hampir datar.

Di Wall Street pada hari Jumat, S & P 500 kehilangan 1,91 persen menjadi 2,599.95, menandai penutupan terendah sejak 2 April.

Benchmark telah turun 11,3 persen dari penutupan 20 September - kinerja terburuk sejak jatuh lebih dari 14 persen antara Mei 2015 dan Januari 2016.

Hambatan terbesar adalah Johnson & Johnson, yang jatuh 10 persen untuk penurunan terbesar sejak 2002, setelah Reuters melaporkan bahwa farmasi besar tahu bahwa bubuk bayinya terkontaminasi dengan asbes penyebab kanker.

baca
Equity World Surabaya : Sepuluh Tahun Perjalan Fed Menuju Bank Central Dan Kebijakan Kebijakan Yang Di Terapkan

Retret pasar juga mencerminkan pandangan ekonomi global yang memburuk, dengan bukti terbaru dari momentum melambatnya datang dari China dan Eropa.

Indeks Pembelian Manajer Komposit Flash IHS Markit merosot ke 51,3, terlemah sejak November 2014, dari pembacaan akhir November 52,7. Itu jauh di bawah bahkan perkiraan yang paling pesimis dalam jajak pendapat Reuters di mana harapan median adalah untuk kenaikan moderat ke 52,8.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, December 14, 2018

Equity World Surabaya : S & P 500 Bukukan 11 Tertinggi



Equity World Surabaya - Sektor keuangan S & P .SPSY turun 0,6 persen karena saham bank .SPXBK turun 1 persen. Hambatan terbesar berikutnya adalah indeks konsumen discretionary .SPLRCD, yang jatuh 0,44 persen dan terluka oleh saham ritel. Indeks ritel S & P .SPXRT menghentikan reli tiga hari dengan penurunan 0,4 persen.

Under Armour (UAA.N), mencapai penurunan lima hari beruntun, turun 5,2 persen pada Kamis setelah pembuat olahraga memperkirakan pertumbuhan pendapatan 2019 dan laba di bawah perkiraan Wall Street.

Sektor bahan. SPLRCM adalah persentase pecundang terbesar S & P dengan penurunan 1,1 persen.

General Electric Co (GE.N) naik 7,3 persen setelah JP Morgan meningkatkan saham industri konglomerat menjadi "netral."

baca
Equity World Surabaya : Wall Street Di Tutup Datar Investor Menuju Saham Defensif

Isu-isu yang merosot melebihi jumlah yang maju di NYSE oleh rasio 1,70-ke-1; di Nasdaq, rasio 2,88-ke-1 menguntungkan decliner.

S & P 500 membukukan 11 tertinggi 52-minggu baru dan 47 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 14 tertinggi baru dan 328 terendah baru.

Di AS, pertukaran 7,55 miliar saham berpindah tangan, dibandingkan dengan rata-rata 8,02 miliar untuk 20 sesi terakhir.



news edited by Equity World Surabaya 

Thursday, December 13, 2018

Equityworld Futures Pusat : Market Kurang Pesimis Terhadap Kesepakatan Dagang AS - China

https://ptequityworldfuturespusat.files.wordpress.com/2017/07/bursa-effect-jakarta-sempat-menghentikan-perdagangan-senin-pagi-karena-ada-masalah-di-distribusi-informasi-pasar.jpg?w=633Equityworld Futures Pusat  - Pasar perlahan-lahan tumbuh kurang pesimis tentang kemungkinan kesepakatan perdagangan Sino-AS setelah banyak berita pekan ini menunjukkan untuk mengurangi ketegangan antara kedua kekuatan itu.
Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa perusahaan milik negara China telah membeli lebih dari 1,5 juta ton kedelai AS dalam pembelian kedelai AS pertama dalam lebih dari enam bulan.
Pembelian tersebut adalah bukti yang paling konkret bahwa China telah membuat janji yang baik ketika Presiden Donald Trump dan Xi Jinping bertemu pada 1 Desember dan setuju untuk menentukan 90 hari untuk menegosiasikan kesepakatan perdagangan.
Tapi pasar telah disengat oleh fajar palsu di masa lalu. Yoshinori Shigemi, ahli strategi pasar global di JPMorgan Asset Management, memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca berita perdagangan.
“Perundingan perdagangan AS-Cina tunduk pada ketidakpastian yang sangat tinggi. Jadi banyak berita utama datang dan pergi, dan pasar datang dan pergi juga, ”katanya. "Kita harus melihat evolusi negosiasi ini."
baca
Equityworld Futures Pusat : Perkembangan Brexit Dan Kesepakatan Dagang AS – China Tambah Risk Appetile Di Seluruh Segmen
China juga tampaknya melunakkan dorongan pengembangan industri berteknologi tinggi, yang dijuluki "Made in China 2025," yang telah lama membuat marah Amerika Serikat. Tetapi masih harus dilihat apakah Beijing akan memenuhi tuntutan Washington untuk perlindungan yang lebih kuat untuk kekayaan intelektual AS.

news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Saham Asia dan pound Bergerak Melambat



Equity World Surabaya - Saham Asia dan pound bergerak lebih tinggi pada Kamis karena investor menarik napas lega setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May selamat dari mosi tidak percaya, dan karena China tampaknya mengambil langkah lebih banyak untuk memenuhi permintaan AS untuk membuka pasarnya.

Sterling rally dari terendah 20-bulan setelah pemungutan suara, dan memegang keuntungan di awal perdagangan Asia, diperdagangkan pada $ 1,2629.

Namun, setiap kepastian sterling diperkirakan akan singkat, karena Mei tidak tampak lebih dekat untuk mendapatkan persetujuan perceraian Uni Eropa melalui parlemen, meningkatkan risiko keluarnya kekacauan pada bulan Maret.

"Faktanya tetap bahwa Uni Eropa sangat tidak mungkin untuk menawarkan anggota parlemen meyakinkan menuntut pada backstop Irlandia," kata analis di ING, menambahkan ada risiko bahwa pemilihan parlemen pada kesepakatan Brexit tidak akan terjadi sampai nanti di pertama seperempat dari 2019.

baca
Equity World Surabaya : Kesepakatan Brexit Masih Jauh Dari Ekpektasi Meskipun Di Adakan Pemungutan Suara Dari Partai Konservatif

"Sementara itu, kurangnya kejelasan dan risiko tinggi dari 'tidak ada kesepakatan' diatur untuk melihat aktivitas ekonomi melambat lebih jauh," kata mereka. ING mengharapkan pertumbuhan Inggris untuk mengurangi separuh di kuartal keempat dari ketiga.


news edited by Equity World Surabaya 

Wednesday, December 12, 2018

Equity World Surabaya : Sterling Terjepit Di Dekat Posisi Terendah



Equity World Surabaya - Di pasar mata uang, sterling terjepit di dekat posisi terendah dalam 20 bulan di tengah laporan Para anggota parlemen konservatif dapat memilih pada gerakan tidak percaya diri dalam kepemimpinan May sesegera Rabu malam.

Rintangan politik datang sehari setelah keputusannya untuk menunda pemungutan suara di parlemen pada kontrak Brexit karena takut akan kehilangan membuat marah banyak orang di partainya.

Resiko menahan pound pada $ 1,2505, telah melemah 1,9 persen dalam dua sesi sebelumnya ke palung $ 1,2483.

Euro bertahan kuat pada 90,56 pence, tetapi datar pada dolar di $ 1,1324. Dolar masih dipandang sebagai yang terbaik dari kelompok yang buruk dan bertahan di 97,411 pada sekeranjang mata uang.

"Pasar khawatir bahwa Mei dapat digantikan oleh pendukung Brexit, meningkatkan kemungkinan skenario tidak ada kesepakatan," kata Rodrigo Catril, ahli strategi senior FX di NAB.

"Intinya: ada ketidakpastian besar tentang apakah Theresa May dapat bertahan sebagai PM dan apa prospeknya untuk pemilihan umum, referendum baru atau Brexit yang keras."

Investor juga melihat ke depan untuk laporan harga konsumen AS pada Rabu di mana pelambatan yang diharapkan dalam inflasi headline hanya akan memperkuat spekulasi kenaikan suku bunga lebih sedikit dari Federal Reserve.

Baca
Equity World Surabaya : Presiden Trump Optimis Tentang Kesepakatan Dagang Dengan China

Sementara pasar masih memperkirakan Fed akan mengetatkan pada pertemuan kebijakannya minggu depan, Trump mengatakan bank sentral akan "bodoh" untuk melakukannya.

Taruhan pada Fed yang lebih terkendali membantu emas bertahan di dekat puncak lima bulan sekitar $ 1,244.17 per ounce.

Minyak memantul setelah data industri menunjukkan penarikan besar yang mengejutkan pada stok dan di tengah pembicaraan pemotongan pasokan yang dipimpin OPEC baru-baru ini dapat mendukung harga pada 2019. [O / R]

Brent futures menambahkan lagi 65 sen menjadi $ 60,85, sementara minyak mentah AS naik 60 sen menjadi $ 52,25 per barel.

news edited by Equity World Surabaya

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes
Design Downloaded from Free Blogger Templates | free website templates | Free Vector Graphics | Web Design Resources.