Friday, November 16, 2018

Equity World Surabaya : Stress Testing Pada Bursa Saham AS



Equity World Surabaya - Paul Tudor Jones, seorang ahli dana hedge-fund, mengatakan dia stress-testing portofolio utang perusahaan karena ia mengharapkan jalan penuh gejolak di depan di belakang komitmen jelas Federal Reserve untuk menormalkan suku bunga dan ditopang oleh pemotongan pajak perusahaan dari administrasi Trump .

Berbicara di sebuah forum ekonomi di Greenwich, Conn., Sarang bagi dana lindung nilai, Jones mengatakan The Fed menghadapi tantangan nyata di tengah "akhir 10-tahun" pertumbuhan ekonomi yang banyak diantisipasi akan segera datang ke akhir siklus .

Jones secara luas dikreditkan dengan memprediksi, dan menguntungkan, dari kecelakaan pasar saham pada 19 Oktober 1987, yang melihat Dow Jones Industrial Average DJIA, + 0,83% kehilangan hampir 23% dari nilainya, menandai persentase satu hari terbesar penurunan untuk benchmark blue-chip dalam sejarahnya.


baca
Equity World Surabaya : Wall Street Sekarang Terlalu Bullish Di Liat Dari S & P 500

Investor berusia 64 tahun itu mendirikan Tudor pada tahun 1980 dan menjadi terkenal karena perdagangan semuanya mulai dari mata uang hingga komoditas. Namun, catatannya juga menampilkan pengembalian yang lumayan dan eksodus miliaran dari dana lindungnya dalam beberapa tahun terakhir.

Di masa lalu dan selama pembicaraannya di Greenwich, Jones mengatakan dia percaya bahwa obligasi dan saham dinilai terlalu tinggi dalam lingkungan yang telah didukung oleh kebijakan uang mudah dari bank-bank sentral di seluruh dunia.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, November 15, 2018

Equity World Surabaya : Cina Sampaikan Tanggapan Tertulis Kepada AS Mengenai Reformasi Perdagangan



Equity World Surabaya - Cina telah menyampaikan tanggapan tertulis terhadap tuntutan AS untuk reformasi perdagangan yang luas, tiga sumber pemerintah AS mengatakan pada hari Rabu, sebuah langkah yang dapat memicu negosiasi untuk mengakhiri perang perdagangan yang layu antara ekonomi utama dunia.

Presiden AS Donald Trump telah memberlakukan tarif pada $ 250 miliar impor Cina untuk memaksa konsesi dari Beijing pada daftar tuntutan yang akan mengubah persyaratan perdagangan antara kedua negara. Cina telah menanggapi dengan tarif impor barang AS.

Trump diharapkan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela pertemuan G20 di Argentina pada akhir November dan awal Desember.

Presiden AS telah berulang kali mencela Beijing atas pencurian kekayaan intelektual, subsidi industri, hambatan masuk ke China untuk bisnis Amerika dan defisit perdagangan AS dengan China.

baca
Equity World Surabaya : Eropa Siap Balas Tarif Dagang Bila AS Terapkan Proteksionismenya Terhadap Uni Eropa

Tiga sumber pemerintah AS mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu bahwa China telah mengirim tanggapan atas tuntutan AS terhadap hal-hal tersebut dan masalah lainnya.

Sumber tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang isi tanggapan. Tidak jelas apakah tanggapan mengandung konsesi yang akan memenuhi tuntutan Trump untuk perubahan.


news edited by Equity World Surabaya 

Wednesday, November 14, 2018

Equity World Surabaya : Saham Teknologi Di Wall Street Di Tutup Agak Melemah



Equity World Surabaya - Homebuilder Beazer Homes USA Inc (BZH.N) melonjak 30,6 persen setelah pendapatan kuartalnya melampaui perkiraan dan perusahaan mengumumkan rencana pembelian kembali $ 50 juta.

Home Depot Inc (HD.N) memposting penjualan toko-toko yang lebih baik dari perkiraan tetapi menyarankan bahwa penjualan rumah AS melambat dan tarif yang akan datang dapat menyebabkan kenaikan harga untuk produk-produknya. Stok ditutup secara nominal lebih rendah.

Saham Amazon.com ditutup turun 0,3 persen setelah pengumuman pengecer online bahwa mereka telah memilih New York City dan Northern Virginia untuk dua markas barunya.

Saham Tyson Foods Inc (TSN.N) turun 5,6 persen, di antara persentase pecundang terbesar pada S & P 500, setelah penjualan atas prosesor daging AS merindukan perkiraan Wall Street karena permintaan ayam yang lebih rendah.

Karena musim penghasilan kuartal ketiga mendekati peregangan akhir, dengan 91 persen perusahaan S & P 500 telah melaporkan, 77,5 persen telah mengalahkan estimasi, menurut data Refinitiv.


baca
Equity World Surabaya : Perkembangan Industri Dan Perekonomian Setelah Inggris Keluar Dari Uni Eropa

Isu-isu yang merosot kalah jumlah yang memajukan pada NYSE dengan rasio 1,08-ke-1; di Nasdaq, rasio 1,05 banding 1 menguntungkan decliner.

S & P 500 membukukan 11 tertinggi baru 52 minggu dan 9 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 15 tertinggi baru dan 151 terendah baru.

Volume di bursa AS sekitar 8,2 miliar saham, sedikit di bawah rata-rata 8,4 miliar selama 20 sesi terakhir.


news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, November 13, 2018

Equity World Surabaya : Bursa Saham Asia Di Rugikan Kenaikan Suku Bunga AS



Equity World Surabaya - Semalam di Wall Street, indeks saham utama AS turun lebih dari 1 persen, dengan teknologi Nasdaq merosot lebih dari 2 persen. Indeks terbebani oleh penurunan 4,3 persen dalam indeks kelas berat Apple (AAPL.O), setelah tiga pemasok komponen iPhone mengeluarkan peringatan pada hasil.



Pasar Asia juga dipalu karena aset berisiko telah dirugikan oleh kenaikan suku bunga AS.


Di Eropa, kekhawatiran tentang Brexit tanpa masalah dan keretakan yang berkembang atas anggaran Italia menghantam euro dan pound, mendorong indeks dolar .DXY menjadi 97,64 melawan sejumlah mata uang, level yang tidak terlihat sejak pertengahan 2017.

Greenback juga menguat pada taruhan Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga bulan depan.

General Electric Co (GE.N) akan menjual aset dengan “urgensi” untuk mengurangi utangnya yang tinggi, Chief Executive Officer Larry Culp mengatakan pada hari Senin, ketika saham GE jatuh sebanyak 10 persen dan biaya mengasuransikan utangnya mencapai enam tinggi tahun.

Culp sedang menghadapi pertanyaan-pertanyaan sulit tentang kekuatan keuangan dan prospek laba GE setelah terpilih sebagai CEO pada 1 Oktober dengan mandat untuk mengubah konglomerat 126 tahun.

"Kami tidak memiliki prioritas lebih tinggi sekarang daripada membawa tingkat leverage turun," kata Culp kepada CNBC. “Kami memiliki banyak peluang untuk melakukan itu melalui penjualan aset.”

Culp mengatakan GE juga berusaha mendapatkan "landasan yang lebih baik dalam kenyataan" di unit daya yang sedang sakit.


baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Melemah Dollar Tertinggi Di Eropa

Bulan lalu, GE membukukan kerugian kuartalan sebesar $ 22,8 miliar, memotong dividen tahunannya menjadi hanya 4 sen per saham dan mengatakan kepada investor bahwa pihaknya menghadapi penyelidikan akuntansi federal yang mendalam. Unit daya kehilangan $ 631 juta pada kuartal tersebut dan GE mencatat $ 22 miliar dalam bentuk itikad baik karena keuntungan yang diharapkan di masa depan dalam unit itu sekarang tampaknya tidak mungkin.

Sejak itu, beberapa analis mempertanyakan likuiditas GE dan memangkas target harga mereka untuk saham. Culp mengatakan, dia mengira bisnis listrik "semakin dekat" ke posisi terbawah setelah lebih dari satu tahun mengalami penurunan pendapatan dan laba.

Beberapa obligasi GE saat ini diperdagangkan jauh di bawah nominal, dan swap default kredit lima tahunnya naik ke harga penawaran 176,5 basis poin dan harga awal GE5YUSAX = MG GE5YUSAX = R menjadi 3,4 persen pada hari Senin, menurut data dari IHS Markit dan Refinitiv.



news edited by Equity World Surabaya

Monday, November 12, 2018

Equity World Surabaya : Amazon.com Inc Naikkan Upah Minimum Per Jam Untuk Karyawan AS



Equity World Surabaya - Pengecer online Amazon.com Inc mengatakan bulan lalu akan menaikkan upah minimumnya menjadi $ 15 per jam untuk karyawan AS mulai bulan November.

Selain itu, peluang untuk upah minimum federal yang lebih tinggi meningkat minggu ini karena Demokrat memenangkan kendali DPR dalam pemilihan kongres.

Di antara perusahaan yang telah berbicara tentang dampak upah yang lebih tinggi, Chief Financial Officer McDonald Corp Kevin Ozan mengatakan pada panggilan perusahaan 23 Oktober dengan analis bahwa biaya tenaga kerja berada di antara tekanan pada margin pada kuartal terakhir.

Chief Financial Officer Chipotle Mexican Grill John Hartung mengatakan kepada analis perusahaan mengharapkan biaya tenaga kerja untuk terus meningkat pada kuartal keempat, dan eksekutif Clorox Co mengatakan inflasi upah telah lebih tinggi dari yang diantisipasi.

Selain itu, Clay Williams, presiden dan kepala eksekutif National Oilwell Varco, yang melaporkan pendapatan kuartalan yang meleset dari ekspektasi, mengatakan "biaya baja dan tenaga kerja terus meningkat, mengikis keuntungan marjin dari kenaikan harga di banyak bisnis kami."



baca
Equity World Surabaya : Investor AS Fokus Pasa Kenaikan Upah Di Kwartal Pertama

Yang pasti, pemeriksaan pajak yang disahkan oleh Kongres pada akhir 2017 telah membantu perusahaan mengimbangi banyak biaya tambahan, dan pertumbuhan laba S & P 500 kuartal ketiga berada di jalur untuk menjadi yang tertinggi sejak 2010.

Tarif pajak yang lebih rendah akan memungkinkan upah yang lebih tinggi dan margin yang dapat dipertahankan tanpa perlu menaikkan harga, menurut Russell Price, ekonom senior di Ameriprise Financial Services di Troy, Michigan.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, November 9, 2018

Equity World Surabaya : Imbal Hasil Tresure Dorong Penguatan Dollar


Equity World Surabaya - Dalam mata uang, dengan imbal hasil Treasury mendorong, dolar berdiri tinggi setelah maju terhadap rekan-rekannya semalam, didukung oleh prospek ekonomi Fed yang sebagian besar optimis dan niatnya untuk tetap mengencangkan kebijakan moneter.

Dolar diperdagangkan pada 113,915 yen, JPY = setelah menyikat tinggi lima minggu di 114,09 semalam.

Euro stabil pada $ 1,1357 EUR = turun 0,55 persen hari sebelumnya.


baca
Equity World Surabaya : Saham Wall Street Naik Di Pertengahan Akhir Pekan

Berkat keuntungan greenback terhadap euro dan yen, indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama. DXY naik 0,75 persen pada hari Kamis. Yang terakhir berdiri sedikit berubah pada 96,684.

Setelah pernyataan the Fed, hasil Treasury dua tahun US2YT = RR naik menjadi 2,977 persen, tertinggi dalam 10-1 / 2 tahun.


news edited by Equity World Surabaya

Thursday, November 8, 2018

Equity World Surabaya : Kekhawatiran Atas Langkah Pergerakan Dollar AS



Equity World Surabaya - Amerika Serikat dan Cina telah menerapkan sejumlah pungutan atas beberapa impor satu sama lain dan para ahli telah memperingatkan bahwa perang perdagangan yang berkelanjutan pada akhirnya akan mempengaruhi pertumbuhan global.

Dalam waktu dekat, beberapa risiko yang dapat mempengaruhi selera kawasan untuk lebih banyak penawaran termasuk suku bunga yang lebih tinggi dan pengurangan likuiditas karena volatilitas di pasar modal, menurut Biller.

"Selain itu, terlepas dari kemunduran baru-baru ini di pasar ekuitas, pada dasarnya, valuasi tetap sangat penuh dan setelah Anda menempatkan premi kontrol di atas itu, itu dapat membuatnya menantang untuk membenarkan beberapa nilai yang diminta penjual," tambahnya.


baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Bergerak Tinggi Setelah Rally Harga Di Bursa Wall Street

Kekhawatiran lain adalah langkah dalam dolar AS. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik lebih dari 4 persen sepanjang tahun ini, menurut data Thomson Reuters Eikon.

Dolar telah "menguat secara signifikan dari tahun ke tahun, yang meningkatkan biaya pendanaan untuk sejumlah pengakuisisi potensial dari kawasan itu," kata Biller. Itu adalah "membuatnya lebih menantang bagi mereka untuk mendanai transaksi mereka."


news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, November 7, 2018

Equity World Surabaya : Harga Minyak Terus Melemah Setelah Turun 2 Persen



Equity World Surabaya - Imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS mencapai 3,195 persen, mendekati tertinggi tujuh tahun 3,261 persen yang disentuh sebulan lalu, karena investor menjual menjelang rekor jumlah minggu ini dari pasokan utang pemerintah yang lebih panjang.

Harga minyak melemah setelah turun 2 persen pada hari sebelumnya, dengan minyak mentah berjangka AS mencapai level terendah delapan bulan karena Washington memberikan keringanan sanksi kepada pembeli minyak Iran dan karena Iran mengatakan sejauh ini telah mampu menjual minyak sebanyak itu perlu.

Minyak berada di dekat level terendah dalam tujuh bulan karena kekhawatiran atas krisis pasokan mereda setelah AS memberikan keringanan kepada delapan pemerintah untuk terus membeli beberapa minyak mentah Iran.

Berjangka di New York turun 0,7 persen setelah turun sekitar 7 persen dalam enam sesi terakhir. Rincian lebih lanjut muncul pada jumlah minyak mentah Iran yang dapat dibeli beberapa negara di bawah sanksi Amerika, setelah Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo menegaskan pada Senin bahwa China, India, Italia, Yunani, Jepang, Korea Selatan, Taiwan dan Turki telah diberi pengecualian sementara dari pembatasan. Sementara itu, persediaan minyak mentah AS diperkirakan akan meningkat minggu ketujuh.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Wall Street Dan Asia Jatuh Jelang Pemilihan Di AS

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember turun sebanyak 41 sen menjadi $ 62,69 per barel di New York Mercantile Exchange, dan diperdagangkan pada $ 62,82 pada pukul 11:24 pagi di London. Futures ditutup pada $ 63,10 pada hari Senin, turun 4 sen. Total volume yang diperdagangkan adalah 9 persen di atas rata-rata 100-hari.

Brent berjangka untuk pengiriman Januari turun 52 sen, atau 0,7 persen, ke $ 72,65 per barel di bursa ICE Futures Europe yang berbasis di London. Harga naik 34 sen menjadi $ 73,17 pada hari Senin. Minyak mentah patokan global diperdagangkan pada premium $ 9,72 untuk WTI untuk bulan yang sama.

news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, November 6, 2018

Equity World Surabaya : Saham Asia Naik Dengan Sentiment Wall Street Yang Menguat



Equity World Surabaya - Saham Asia naik dalam perdagangan Selasa pagi, didukung oleh kenaikan Wall Street meskipun sentimen menguat menjelang pemilihan paruh waktu AS, tes pemilihan besar pertama dari pemotongan pajak besar Presiden Donald Trump dan kebijakan perdagangan bermusuhan.

Indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik 0,15 persen sementara Nikkei Jepang .N225 naik 0,5 persen, sehari setelah keduanya turun lebih dari satu persen.

Di Wall Street, S & P 500 .SPX naik 0,56 persen, dengan keuangan seperti Berkshire Hathaway (BRKa.N) didukung oleh pendapatan yang kuat.

Di pasar minyak, harga minyak bergejolak di dekat posisi terendah multi-bulan setelah Amerika Serikat memberikan delapan negara pembebasan sementara yang memungkinkan mereka untuk terus membeli minyak dari Iran karena Washington secara resmi mengenakan sanksi hukuman terhadap republik Islam tersebut.

baca
Equity World Surabaya : China Siap Untuk Melakukan Diskusi Perihal Dagang Dengan AS

Dengan keuntungan yang lebih besar, Nasdaq Composite .IXIC turun 0,38 persen karena Apple Inc (AAPL.O) kehilangan 2,8 persen setelah laporan Nikkei yang mengatakan perusahaan telah mengatakan kepada perakit smartphone untuk menghentikan rencana untuk jalur produksi tambahan yang didedikasikan untuk iPhone XR.


news edited by Equity World Surabaya

Monday, November 5, 2018

Equity World Surabaya : Sterling Menguat Dalam 2 Minggu Harapan Atas Perjalanan Brexit



Equity World Surabaya - Sterling mencapai puncak dua minggu pada harapan Brexit yang mulus; Saham Asia terlihat gelisah

Pound Inggris melonjak ke level tertinggi dua minggu pada Senin di tengah harapan Inggris semakin dekat dengan Brexit yang mulus, sementara saham Asia kemungkinan akan memiliki awal yang gugup di tengah kekhawatiran tentang hubungan perdagangan Sino-AS yang lemah.

Dengan hanya lima bulan untuk pergi sampai Inggris keluar dari Uni Eropa, pembicaraan perceraian Inggris menemui jalan buntu, memicu ketidakpastian besar di kalangan bisnis dan menyebabkan nilai sterling untuk melihat-lihat berita tentang kemungkinan terobosan dalam negosiasi.

baca
Equity World Surabaya : Pernyataan Kuroda Bank Of Japan Atas Kebijakan Ultra Longgar Perburuk Sistem Perbankan

Sebuah laporan Sunday Times bahwa kesepakatan pabean semua-Inggris akan ditulis ke dalam perjanjian yang mengatur penarikan Inggris dari Uni Eropa sudah cukup untuk menghibur investor yang mengirim pound GBP = ke $ 1,3062, tertinggi sejak 22 Oktober.

Mata uang telah tersendat di tujuh dari 10 bulan tahun ini sejauh ini, kehilangan sebanyak 3,6 persen.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, November 2, 2018

Equity World Surabaya : Harapan Diskusi Dagang AS Dan China Berjalan Lebih Baik



Equity World Surabaya - Presiden AS Donald Trump mengatakan diskusi perdagangan dengan China "berjalan dengan baik" dan mitranya dari Cina Xi Jinping menyatakan harapan memperluas kerja sama perdagangan bilateral.

Trump mengatakan dia berencana untuk bertemu dengan Xi pada KTT G-20 mendatang

Semua sama, menggarisbawahi risiko seputar hubungan perdagangan China-AS, sebuah dakwaan Departemen Kehakiman AS mengatakan perusahaan-perusahaan yang berbasis di Cina daratan dan Taiwan telah bersekongkol untuk mencuri rahasia dagang untuk perusahaan semikonduktor AS.

Di tempat lain, ada juga ketidakpastian yang cukup untuk investor, dengan pertumbuhan pabrik melambat di seluruh dunia menambah kekhawatiran tentang prospek pendapatan perusahaan, investasi bisnis dan perdagangan.

Data dari AS juga menunjukkan aktivitas manufaktur pendinginan pada bulan Oktober sebagai ukuran pesanan baru mencapai terendah 1-1 / 2 tahun. Itu terjadi setelah survei manufaktur menunjukkan aktivitas pabrik dan pesanan ekspor melemah di seluruh Asia sebagai dampak dari perang perdagangan yang semakin mendalam.

baca
Equity World Surabaya : China Harapkan Ada Penyelesaian Perdagangan Dengan AS

Menambah kecemasan, Apple Inc (AAPL.O) pada Kamis memperingatkan bahwa penjualan untuk kuartal liburan kemungkinan akan kehilangan ekspektasi Wall Street karena kelemahan ekonomi makro di pasar negara berkembang termasuk Brasil, Rusia, India dan Turki.

"Hasil Apple dapat mengatur nada untuk ekuitas hari ini," analis di National Bank of Australia mengatakan dalam sebuah catatan.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, November 1, 2018

PT Equityworld Futures Pusat - Emas Desember berakhir $ 10,30, atau 0,8% lebih rendah, pada level $ 1,215 per ons, karena indeks dolar populer menguat


PT Equityworld Futures Pusat - Emas Desember berakhir $ 10,30, atau 0,8% lebih rendah, pada level $ 1,215 per ons, karena indeks dolar populer menguat dan Indeks Dow Jones Industrial Average, S & P 500 dan Indeks Nasdaq Composite mementaskan reli dua hari yang kuat yang mungkin menandakan jeda dalam risiko dari sentimen yang menekan indeks ekuitas di bulan Oktober.
Indeks dolar AS AS naik 0,2% pada level 97,16, pada akhir Rabu di New York. Dolar yang lebih kuat dapat membuat harga aset dalam mata uang, seperti emas, kurang menarik bagi pembeli yang menggunakan unit moneter lainnya. Namun, penurunan pasar saham membantu emas untuk membukukan keuntungan bulanan sekitar 1,6%, berdasarkan penyelesaian untuk kontrak pada akhir September.

Equityworld Futures Pusat : Keuntungan Oktober Emas sebagian besar didorong oleh aksi jual di pasar ekuitas di seluruh dunia.

Equityworld Futures Pusat : Keuntungan Oktober Emas sebagian besar didorong oleh aksi jual di pasar ekuitas di seluruh dunia 
Harga emas berakhir sangat rendah pada hari Rabu, di belakang dolar yang lebih kuat dan lonjakan untuk ekuitas yang tertekan, tetapi kerugian bulanan untuk indeks saham AS acuan telah membantu untuk menarik harga untuk logam mulia di bulan Oktober.

“Ketika ada banyak gejolak pasar ekuitas seperti yang telah kita lihat, investor cenderung untuk menjalankan investasi safe haven yang dipersepsikan – dengan dua sekuritas Treasury dan emas yang paling populer,” kata analis. “Investor ini adalah reaksi yang kadang-kadang disebut sebagai ‘asuransi portofolio’.”

Tapi, ketika pasar ekuitas stabil dalam waktu dekat, emas tidak akan jatuh kembali, menurut Wells Fargo.

Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Emas Mencapai Level $ 1.350 Dalam Satu Tahun Pada ‘Dollar-Mirror Mode’

“Pada saat itu, emas ‘bunglon’ kemungkinan akan beralih dari ‘safe-haven mode’ menjadi ‘mode dolar-mirror’ atau ‘mode komoditi’,” jelas Pickle, menambahkan bahwa ia mengharapkan untuk melihat beberapa kerugian dolar AS di tahun depan.

Meskipun pandangan optimis ini, emas jatuh ke posisi terendah tiga minggu pada hari Rabu karena selera risiko investor meningkat dan indeks dolar AS naik 0,16% pada hari itu, terakhir di 97,15. Selama sesi sore Amerika Utara, emas berjangka Comex Desember diperdagangkan pada $ 1,214.70, turun 0,87% pada hari itu.

Sumber Kitco News diedit oleh Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Pergerakan Dollar Masih Belum Goyah Di Posisi Atas


Equity World Surabaya - Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama melayang di dekat tertinggi 16-bulan 97,20 skala semalam setelah laporan ketenagakerjaan nasional ADP menunjukkan bahwa gaji sektor swasta AS meningkat paling dalam delapan bulan pada bulan Oktober.

Greenback telah menikmati dorongan dari laporan ekonomi yang kuat, termasuk data pekan lalu yang menunjukkan ekonomi AS melambat kurang dari yang diharapkan pada kuartal ketiga.

Euro, di sisi lain, telah dibebani oleh berita ekonomi kurang dari bintang dari wilayah zona euro.

Mata uang tunggal berdiri di $ 1,1316 setelah mundur ke $ 1,1302 pada hari Rabu, terendah sejak pertengahan Agustus.

Pound naik 0,45 persen menjadi $ 1,2819 setelah Times melaporkan bahwa Perdana Menteri Inggris Theresa May telah menutup kesepakatan dengan Brussels yang akan memberi perusahaan jasa keuangan Inggris melanjutkan akses ke pasar Eropa setelah Brexit.


baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Terus Naik Dengan Sentimen Wall Street Yang Positif

Bounce mengangkat pound lebih jauh dari level terendah 2-1 / 2 bulan pada hari Selasa.

Dalam komoditas, minyak mentah berjangka AS turun 0,47 persen menjadi $ 65,00 per barel.

Benchmark tetap di belakang kaki setelah jatuh lebih dari $ 10 dari puncak empat tahun mencapai awal Oktober karena keributan pasar global bulan lalu terlihat melukai permintaan untuk bahan bakar.


news edited by Equity World Surabaya 

Wednesday, October 31, 2018

Equity World Surabaya : Tiga Indeks Saham Wall Street Naik Lebih Dari 1 Persen



Equity World Surabaya - Tiga indeks saham Wall Street melonjak lebih dari 1 persen pada hari Selasa, dibantu oleh keuntungan kuat untuk saham chip dan transportasi karena investor mengambil keuntungan dari harga lebih murah menyusul kemunduran baru-baru ini yang curam untuk ekuitas.

Hang Seng Hong Kong naik 1 persen dan Shanghai Composite Index naik 0,75 persen, dengan kenaikan yang datang meskipun data aktivitas pabrik lemah untuk bulan ini.

Saham Australia naik 0,3 persen, KOSPI Korea Selatan naik 0,1 persen dan Nikkei Jepang menguat 1,3 persen.

"Slide baru-baru ini dalam ekuitas telah sedemikian rupa sehingga terikat untuk mengundang pembeli, seperti di pasar saham Jepang," kata Masahiro Ichikawa, ahli strategi senior di Sumitomo Mitsui Asset Management di Tokyo.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Menambah Keuntungan Kecil Berkat Rebound Di Wall Street

Indeks MSCI AC World, yang mencakup beberapa pasar negara berkembang besar selain pasar negara maju, turun 8,5 persen bulan ini dan telah kehilangan sekitar $ 4 triliun nilainya. Indeks MSCI Dunia yang lebih sempit turun 8,7 persen dan telah menghapus $ 4,5 triliun pada bulan Oktober.

Ichikawa di Sumitomo Mitsui Asset Management mengatakan prospek pasar masih mendung, menambahkan bahwa deretan perdagangan AS-Cina akan "kemungkinan akan tetap menjadi faktor yang menjadi perhatian di luar pemilihan paruh waktu AS."







news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, October 30, 2018

Equity World Surabaya : Volatilitas Pasar Melonjak Dalam Minggu Terakhir



Equity World Surabaya - Pertumbuhan saham biasanya buruk dalam situasi perlambatan pertumbuhan global," katanya. “Anda mengatur diri sendiri untuk pasar yang lebih defensif sampai ada tanda yang jelas bahwa investor dapat mencengkeram.

Volatilitas pasar telah melonjak dalam beberapa minggu terakhir, berasal dari tingkat suku bunga AS yang lebih tinggi dan kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi memuncak dan ketegangan perdagangan. Investor juga mungkin semakin gelisah tentang ketidakpastian seputar pemilihan kongres AS, sekarang tinggal seminggu lagi.

"Mungkin angin sakal yang paling meluas adalah kekhawatiran tentang pemilu paruh waktu," kata Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco. "Itu membebani saham, terutama teknologi karena ada kekhawatiran yang lebih besar tentang regulasi."

baca
Equity World Surabaya : Saham AS Jatuh Dalam Sesi Volatile


Saham internet juga mungkin telah terluka oleh rencana Inggris untuk membebankan pajak dari platform online.

Dalam berita perusahaan, saham pembuat perangkat lunak Red Hat Inc (RHT.N) melonjak 45,4 persen setelah perusahaan itu setuju untuk dibeli oleh IBM Corp (IBM.N) sebesar $ 34 miliar, tetapi saham IBM turun 4,1 persen, membebani Dow dan S & P.


news edited by Equity World Surabaya

Monday, October 29, 2018

Equity World Surabaya : Indikator Ekonomi Yang Buruk Bebani Sentimen Investor



Equity World Surabaya - Para analis memperkirakan S & P500 akan rebound dari level 2.650 saat ini meskipun kemungkinan kenaikan akan terbatas.

Indikator ekonomi yang buruk dari Cina baru-baru ini juga kemungkinan akan membebani sentimen investor.

Data yang keluar selama akhir pekan menunjukkan pertumbuhan laba di perusahaan industri China melambat untuk bulan kelima berturut-turut pada September karena penjualan bahan baku dan barang-barang manufaktur semakin surut.

Dolar Australia AUD =, yang sering diperdagangkan sebagai proxy cair dari yuan Cina, sedikit berubah pada awal perdagangan di $ 0,7095. Mata uang turun 0,4 persen minggu lalu.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Bersiap Untuk Kenaikan Moderat

Safe haven Jepang yen JPY = telah mendapat manfaat dari sell-off global dalam aset berisiko karena investor melepas carry trade exposures. Ini naik 0,6 persen minggu lalu dan terakhir datar di 111,89 per dolar.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, October 26, 2018

Equity World Surabaya : Di Pasar Mata Uang Euro Melemah Setelah Berita PEmbelian Aset 2,6 Triliun Euro Berhenti


Equity World Surabaya - Para analis menyoroti data barang tahan lama inti AS yang lemah sebagai menunjukkan bahwa "investasi tidak lepas landas, bahkan dengan penarik yang jelas dari pemotongan pajak dan repatriasi USD."

"Ini menunjukkan bahwa dorongan untuk pertumbuhan PDB dari stimulus fiskal bisa cukup sementara," kata para analis.

Di pasar mata uang, euro melemah, memperpanjang pelemahan setelah Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan program pembelian aset 2,6 triliun euro ($ 2,96 triliun) bank akan berakhir tahun ini dan suku bunga bisa naik setelah musim panas mendatang, meskipun ada kekhawatiran tentang serikat moneter masa depan ekonomi dan politik.

Mata uang tunggal EUR = 0,04 persen lebih rendah pada $ 1,1370.

Dolar turun 0,1 persen terhadap yen ke 112,29 JPY =. Indeks dolar. DXY, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam saingan utama, juga 0,1 persen lebih rendah pada 96,594.

Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun US10YT = RR naik menjadi 3,1073 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 3,136 persen pada Kamis.


baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Turun Jauh Karena Ratusan Miliar Dollar Terdepresi Di Pasar Global


Harga minyak melemah setelah sebelumnya naik sinyal dari menteri energi Arab Saudi bahwa mungkin ada kebutuhan untuk intervensi untuk mengurangi cadangan minyak.

Minyak mentah AS CLc1 merosot 0,85 persen pada $ 66,76 per barel. Minyak mentah Brent LCOc1 turun 0,6 persen menjadi $ 76,43 per barel.

Spot gold XAU = datar pada $ 1,231.75 per ounce.

news edited by Equity World Surabaya

Thursday, October 25, 2018

Equity World Surabaya : Di Wall Street Penurunan Saham Di Pimpin Dari Bursa Teknologi



Equity World Surabaya - Di Wall Street, prakiraan mengecewakan dari produsen chip memalu sektor teknologi. Mereka mengikuti perkiraan yang lebih lemah dari perkiraan pada Selasa dari raksasa industri Caterpillar (CAT.N) dan 3M (MMM.N).

Nasdaq .IXIC ditutup turun 12,4 persen dari rekor penutupan 29 Agustus, jatuh 4,4 persen untuk hari dalam persentase penurunan satu hari terbesar sejak 18 Agustus 2011.

Dalam dolar, Nasdaq menguapkan $ 524 miliar dalam kapitalisasi pasar semalam.

Dow <.DJI> turun 2,41 persen dan S & P 500 .SPX kehilangan 3,09 persen.

Menurut data yang dianalisis oleh Reuters, proporsi saham, wilayah dan sektor yang secara teknis berada dalam pasar bearish telah meningkat sejak awal Januari, mendorong beberapa analis untuk menyimpulkan bahwa bull run mungkin sudah berakhir.


baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Turun Jauh Karena Ratusan Miliar Dollar Terdepresi Di Pasar Global


Konsensus di seluruh lantai perdagangan Citi adalah bahwa tindakan harga baru-baru ini sangat didorong oleh sentimen dan posisi jangka pendek, ”kata analis Citibank dalam sebuah catatan.

"Ini akan menjadi tindakan harga, kurang hasil pendapatan itu sendiri, yang akan menunjukkan kepada investor bahwa mungkin aman untuk kembali ke air.



news edited by Equity World Surabaya 

Wednesday, October 24, 2018

Equity World Surabaya : Aksi Jual Di Pasar Ekuitas Buat Harga Minyak Jatuh 5 Persen



Equity World Surabaya - Harga minyak jatuh sekitar 5 persen pada Selasa ke posisi terendah dua bulan karena aksi jual di pasar ekuitas global menimbulkan kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan dan setelah Arab Saudi mengatakan dapat memasok lebih banyak minyak mentah dengan cepat jika diperlukan, mengurangi kekhawatiran menjelang sanksi AS terhadap Iran.

Minyak mentah Brent berjangka LCOc1 turun 4,3 persen, atau $ 3,39, untuk menetap di $ 76,44 per barel setelah terjun 5 persen menjadi $ 75,88, terendah sejak 7 September.

Minyak mentah AS CLc1 mengakhiri sesi di $ 66,43 per barel, turun $ 2,93, setelah jatuh 5,2 persen ke sesi rendah $ 65,74, level terendah sejak 20 Agustus. Jika minyak mentah AS turun di bawah $ 65, sosok psikologis penting, yang dapat memicu lebih lanjut teknis jual, kata para pedagang.

Kedua kontrak mencatat persentase penurunan terbesar sejak Juli. Dalam perdagangan pasca-penyelesaian, harga memperpanjang kerugian karena data dari American Petroleum Institute (API) menunjukkan peningkatan besar dalam persediaan minyak mentah AS.


baca
Equity World Surabaya : kekuatan Pound Terlalu Cepat Berlalu Di Sela Perundingan Brexit

“Tingkat keparahan jatuhnya cukup mencolok, tetapi di dunia perdagangan saat ini kita memiliki hari semacam ini sedikit lebih sering. Sekarang kita harus menunggu dan melihat apakah ini terus berputar di luar kendali, ”kata Gene McGillian, wakil presiden riset pasar untuk Tradition Energy di Stamford, Connecticut.



news edited by Equity World Surabaya

Tuesday, October 23, 2018

Equity World Surabaya : Sentimen Risk Off Membawa Keuntungan Baik Bagi Dollar



Equity World Surabaya - Sentimen risk-off ini dapat menjadi pertanda baik bagi dolar dalam beberapa hari mendatang. Greenback juga telah membuat keuntungan terhadap yen Jepang = =.

Yen telah melemah terhadap dolar di empat dari lima sesi perdagangan terakhir. Ini diperdagangkan pada 112,71 terhadap dolar pada hari Selasa, sedikit di bawah rendah 8 hari di 112,88 yang dicapai pada hari Senin.

"Kekuatan dalam dolar telah mengalahkan status safe-have yen dalam beberapa sesi terakhir," Margaret Yang, analis pasar di pasar CMC.

Indeks dolar. DXY, ukuran nilainya versus enam mata uang utama, diperdagangkan pada 96,02 pada hari Selasa, naik sedikit. Resistance berikutnya untuk indeks berada pada puncaknya baru-baru ini di 96,15, yang dicapai pada 9 Oktober.


baca
Equity World Surabaya : Dollar Masih Menguat Di Sela Sela Permintaan Safe Hafen Yang Tinggi


Dolar Australia AUD = kehilangan 0,18 persen versus greenback pada hari Selasa, berpindah tangan pada 0,7065. Ini kehilangan 0,57 persen pada hari Senin.


news edited by Equity World Surabaya

Monday, October 22, 2018

Equity World Surabaya : Pergerakan Harga Emas Stabil Di Wilayah Bullish




Equity World Surabaya - Emas stabil pada SMA 21-4hr pada hari Jumat dan tetap di wilayah bullish di sana masih dengan DXY kehilangan pijakannya sebesar 0,3%, berakhir pekan lalu di 95,68 setelah terlihat baik 0,6% untuk bulan Oktober sejauh ini.

Spot emas telah mengumpulkan tawaran dan penawaran dalam formasi wedge yang telah diambil sejak lonjakan itu dari turun di $ 1.180'soz. Saat ini, emas berada di 1127 selama waktu penulisan, dengan kisaran sempit antara $ 1,126 / 129oz.

Emas bertahan di atas air sementara SMA 21-D bergerak menyamping di bawahnya. Logam mulia mengkonsolidasikan di dalam irisan pada grafik harian dan tidak ada bias sama sekali atau yang lain. Penembusan di bawah S1 akan signifikan, mengambil garis support naik dan membuka lari kembali ke $ 1,205 di bawah S3 $ 1,210.

Pada flipside, R2 dan $ 1,233 adalah kunci di depan $ 1,239 1 dan 2 Juli terendah bawah ganda. Saat istirahat di sana, ekstensi Fibo berikutnya berada di $ 1,278, (ekstensi 161,8%). $ 1,320 dan $ 1,236 adalah tujuan vital melalui dukungan trendline naik melalui $ 1,281, 28. Rendah Mei.

baca
Equity World Surabaya : Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin Tepis Pengaruh Ekonomi China Terhadap Pasar Global

Greenback masih naik 4% tahun hingga saat ini dan tetap bermasalah dengan bull emas mengingat jalur pengetatan Fed digarisbawahi dalam notulen FOMC terbaru.

Namun, ada banyak risiko di luar sana yang mendorong investor untuk menarik modal dari ekuitas global dan mencari status suaka yang ditawarkan emas dan menarik bagi investor.

Pertanyaannya adalah apakah posisi dolar yang panjang sekarang mulai lelah - DXY tidak bisa mendapatkan pijakan ke dalam 96 pegangan.


news edited by Equity World Surabaya 

Friday, October 19, 2018

Equity World Surabaya : Presiden Rusia Vladimir Putin TIdak Membenarkan Hubungan Dengan Arab Rusak Karena Khashoggi



Equity World Surabaya - Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia tidak memiliki informasi yang cukup tentang hilangnya seorang wartawan Saudi tanpa alasan yang jelas untuk membenarkan hubungan dengan Riyadh.

Turki mengatakan Jamal Khashoggi, kolumnis Washington Post yang mengkritik Putra Mahkota Mohammed bin Salman, dibunuh oleh agen Saudi dalam misi diplomatik Riyadh di Istanbul pada 2 Oktober dan tubuhnya terpotong. Arab Saudi membantah tuduhan itu.

Putin mengatakan kepada sebuah forum diskusi di resor Laut Hitam Sochi bahwa Moskow tidak benar-benar tahu apa yang telah terjadi dalam kasus ini, bahwa itu sangat disayangkan bahwa jurnalis itu telah hilang, dan bahwa Rusia akan menunggu detailnya.

Ekonomi Jepang rebound pada kuartal kedua dari kontraksi dalam tiga bulan pertama tahun ini berkat belanja bisnis yang kuat..


baca
Equity World Surabaya : Inflasi Jepang Naik Bersinggungan Dengan Harga Minyak

Tetapi meningkatnya friksi perdagangan dan serangkaian bencana alam yang mengganggu rantai pasokan mengaburkan prospek ekonomi yang bergantung pada ekspor, dengan beberapa analis memproyeksikan sedikit kontraksi di kuartal Juli-September.

Ketidakpastian atas prospek ekonomi menambah tantangan bagi BOJ, yang telah berjuang untuk menaikkan upah dan harga meskipun sudah bertahun-tahun mencetak uang berat.

news edited by Equity World Surabaya 

Thursday, October 18, 2018

Equity World Surabaya : Saham AS Di Tutup Lebih Rendah Karena Hasil Tresure Yang Naik



Equity World Surabaya - Saham AS ditutup sedikit lebih rendah dan hasil Treasury AS sedikit naik karena pedagang terus bertaruh pada kenaikan suku bunga lebih lanjut ke depan. Patokan hasil Treasury 10-tahun naik 3 basis poin menjadi 3,184 persen. Dolar juga naik.

Trump mengatakan pada Reuters pada Agustus dia "tidak senang" dengan Ketua Fed Jerome Powell karena menaikkan suku bunga, dan sejak itu meningkatkan kritiknya, pekan ini mengatakan bank sentral adalah "ancaman terbesar," dan minggu lalu menyebut The Fed "gila, "" Loco, "" konyol, "dan" terlalu manis. "

Meskipun risalah tersebut tidak mengacu pada kritik Trump, pesannya tentang kenaikan suku bunga lebih lanjut menunjukkan bahwa pembuat kebijakan tidak terganggu olehnya.

"Untuk saat ini, The Fed telah menjelaskan bahwa mereka fokus pada agenda mereka meskipun meningkatnya tekanan presidensial pada keputusan suku bunga mereka," kata Mike Loewengart, wakil presiden strategi investasi di E * Trade.



baca
Equity World Surabaya :  Wall Street Jatuh Karena Investor Liat Fed Yang Hawkish


Front bersatu secara luas dapat meningkatkan harapan bank sentral akan menaikkan suku keempat kalinya tahun ini pada bulan Desember, tetapi risalah juga menunjukkan komite tetap terbagi pada seberapa jauh untuk menaikkan suku tahun depan.

Beberapa peserta memperkirakan suku bunga akan cukup meningkat untuk sedikit menahan pertumbuhan ekonomi, bahkan dua lainnya “mengindikasikan bahwa mereka tidak akan mendukung mengadopsi kebijakan ketat dalam ketiadaan tanda-tanda yang jelas dari ekonomi yang terlalu panas dan meningkatnya inflasi.”




news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, October 17, 2018

Equity World Surabaya : Di Wall Street Tiga Indeks Utama Rebound Terbesar Sejak Bulan Maret


Equity World Surabaya - Di Wall Street, tiga indeks utama menghitung persentase kenaikan satu hari terbesar mereka sejak Maret. Dow melonjak 2,17 persen, sedangkan S & P 500 naik 2,15 persen dan Nasdaq 2,89 persen.

Netflix Inc melesat 12 persen lebih tinggi setelah penutupan karena hasilnya jauh melampaui ekspektasi pasar dengan 7 juta pelanggan streaming ditambahkan.

Hasil blockbuster mengirimkan saham Alphabet Inc, Facebook Inc dan Amazon.com Inc naik sekitar 1 persen dalam perdagangan diperpanjang.

Keempatnya membentuk apa yang disebut kelompok FANG dari perusahaan-perusahaan pertumbuhan tinggi yang dalam beberapa bulan terakhir telah kehilangan sebagian dari momentumnya menyusul keuntungan utama pasar dalam beberapa tahun terakhir.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Rally Karena Rebound Di Wall Street

Berita ekonomi AS juga kuat, terutama kenaikan tajam dalam lowongan pekerjaan ke posisi tertinggi sepanjang waktu.

Semua kegembiraan ini disukai mata uang terpukul di pasar negara berkembang sembari mengeluarkan uap dari safe haven yen. Indeks Mata Uang Pasar Berkembang MSCI naik untuk sesi ketiga berturut-turut.

news edited by Equity World Surabaya 

Tuesday, October 16, 2018

Equity World Surabaya : Patokan Saham Wall Street Di Buka Agak Rendah



Equity World Surabaya - Imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun patokan berada di 3,1557 persen, bertahan di atas level bulan September tetapi di bawah tingkat yang mendorong aksi jual minggu lalu.

"Pasar sedang dalam mode menunggu-dan-lihat," kata Keith Lerner, kepala strategi pasar di SunTrust Advisory Services di Atlanta. "Ini menunggu penghasilan, menunggu Fed, dan menunggu data ekonomi dari China untuk melihat apakah ada hal-hal yang stabil."

Dow Jones Industrial Average .DJI turun 89,44 poin, atau 0,35 persen, menjadi 25.250,55, S & P 500 .SPX kehilangan 16,34 poin, atau 0,59 persen, ke 2,750.79, dan Nasdaq Composite .IXIC turun 66,15 poin, atau 0,88 persen, menjadi 7.430,74 .

Saham Bank of America Corp (BAC.N) anjlok 1,9 persen setelah pertumbuhan kredit di bank terbesar kedua di AS itu tertinggal dari saingan dan biaya dari memberi nasihat pada transaksi dan obligasi underwriting jatuh pada kuartal ketiga.

Dua obligasi Netflix yang paling pendek - $ 2,9 miliar kertas jatuh tempo pada 2026 dan 2028 - mencapai rekor harga rendah pekan lalu, dengan obligasi November 2026 jatuh di bawah 92 sen dolar. Hasil mereka, yang bergerak ke arah yang berlawanan, telah meningkat di atas tingkat kupon mereka.

Obligasi dapat dipendekkan, atau bertaruh melawan, dengan cara yang hampir sama dengan saham. Penjual singkat meminjam surat berharga dari pemegang obligasi dan kemudian menjualnya, berharap mereka dapat dibeli kembali nanti dengan harga yang lebih rendah dan kembali ke pemilik aslinya, mengantongi selisih sebagai laba.

baca
Equity World Surabaya : Bursa Saham Wall Street Masih Terbebani Saham Teknologi


Namun, obligasi short-selling - sebagai lawan dari bertaruh melawan mereka di pasar derivatif seperti credit default swaps - jauh lebih umum daripada shorting stock, terutama karena obligasi jauh kurang likuid daripada saham. Mereka juga dapat menjadi mahal untuk diperdagangkan karena penjual yang pendek harus membayar bunga kepada pemberi pinjaman sekuritas dan membayar bunga dan pembayaran pokok yang harus dibayarkan kepada pemegang obligasi.

Posisi pendek di pasar hasil tinggi AS sekitar $ 28,5 miliar, menurut IHS Markit, sebagian kecil dari $ 980 miliar dari ekuitas yang dipendekkan.






news edited by Equity World Surabaya

Monday, October 15, 2018

Equity World Surabaya : Saham Arab Saudi TASi Jatuh Dan Terendah Sejak Januari



Equity World Surabaya - Saham Arab Saudi .TASI jatuh sebanyak 7 persen pada hari Minggu, dan ditutup 3,5 persen pada level terendah sejak awal Januari.

Saham di Dubai, pusat ekonomi regional, turun 1,5 persen .DFMGI ke posisi terendah terakhir yang terlihat pada Januari 2006.

Presiden AS Donald Trump telah mengancam "hukuman berat" jika ternyata Khashoggi terbunuh di konsulat.

Harga minyak membalikkan tren turun mereka sejak awal bulan ini.

Minyak mentah Brent berjangka LCOc1 naik 1,7 persen menjadi $ 81,82 per barel, memantul kembali dari terendah tiga-minggu Jumat di $ 79,23.


baca
Equity World Surabaya : Dampak Perang Dagang AS - China Berimbas Ke Lonjakan Imbal Hasil Obiligasi AS


Pada bulan April, pembuat senjata General Dynamics Corp (GD.N) membeli CSRA Inc sebesar $ 9,7 miliar untuk memperluas bisnis layanan pemerintahnya, setelah CACI International Inc (CACI.N) menarik tawarannya untuk CSRA menyusul perang penawaran.

Morgan Stanley (MS.N) bertindak sebagai penasehat keuangan untuk Harris dan Sullivan & Cromwell LLP melayani sebagai penasihat hukum utama, dengan Paul, Weiss, Rifkind, Wharton & Garrison LLP bertindak sebagai penasihat khusus untuk dewan direksi. Goldman Sachs Group Inc (GS.N) bertindak sebagai penasihat keuangan untuk L3 dan Simpson Thacher & Bartlett LLP melayani sebagai penasihat hukum.


news edited by Equity World Surabaya

Friday, October 12, 2018

Equityworld Futures Pusat : Kekhawatiran Potensi Koreksi Pasar karena S

Equityworld Futures Pusat  – Kekhawatiran akan
potensi koreksi menjadi lebih akut karena indeks teknologi S & P 500
.SPLRCT anjlok 4,77 persen, penurunan satu sesi terdalam sejak 2011
untuk sektor di belakang sebagian besar keuntungan pasar dalam beberapa
tahun terakhir.


Presiden AS Trump menyalahkan Federal Reserve, yang menurutnya telah “gila” menaikkan suku bunga.


“Sebenarnya ini adalah koreksi yang sudah lama kami tunggu, tetapi
saya sangat tidak setuju dengan apa yang dilakukan Fed,” kata Trump
kepada para wartawan sebelum reli politik di Pennsylvania.


baca

Equityworld Futures Pusat : Investor Resah Terhadap Koreksi Pasar Di Bursa Wall Street


Investor khawatir tentang seberapa agresif the Fed akan menaikkan
suku bunga, dan beberapa skeptis tentang apakah bank sentral akan
mendukung pasar seperti yang terlihat telah dilakukan di bawah kursi Fed
sebelumnya.





news edited by Equityworld Futures Pusat

Equity World Surabaya : Investor Mulai Berhati Hati Untuk Membeli Logam Mulia ( Emas )



Equity World Surabaya - Emas, biasanya dilihat sebagai aset safe-haven selama masa volatilitas ekstrim, naik karena pasar saham global bergeser mendorong investor yang berhati-hati untuk membeli logam, dan penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS membantu mendorong dolar lebih rendah.

Dalam ekuitas, Wall Street tergelincir sebagai risk-appetite tidak menunjukkan tanda-tanda naik dan volatilitas melonjak. Indeks Volatilitas Cboe. VIX mengakhiri hari di 24.98, penutupan tertinggi sejak 12 Februari, sehari setelah S & P 500 turun lebih dari 3 persen dalam penurunan harian terbesar sejak 8 Februari.

“Ketika Anda mengalami hari yang mengejutkan seperti kemarin, orang-orang tertangkap basah, dan ada banyak penyesuaian yang terjadi di bawah permukaan. Ada cenderung banyak volatilitas sehari setelah hari yang mengejutkan, dan selama beberapa hari atau minggu berikutnya, ”kata Keith Lerner, kepala strategi pasar di SunTrust Advisory Services di Atlanta.


baca
Equity World Surabaya : Wall Street Kembali Jatuh Dengan Tingkat Ekuitas Dunia Yang Rendah


Aksi jual terjadi karena para investor bersiap untuk memulai pendapatan kuartalan AS, dengan JPMorgan Chase (JPM.N), Wells Fargo (WFC.N) dan Citigroup (CN) karena laporan hari Jumat.


news edited by Equity World Surabaya

Thursday, October 11, 2018

Equity World Surabaya : Kenaikan Hasil Treasury AS Di Dukung Pertumbuhan Ekonomi Yang Baik



Equity World Surabaya - Di antara kinerja terburuk sektor teknologi di Eropa, pembuat chip Austria AMS turun 5,9 persen dan STMicroelectronics ditutup turun 5,8 persen.

Patokan AS Treasury 10-tahun naik di akhir hari, mendorong hasil turun menjadi 3,1931 persen. Imbal hasil pada catatan 3-tahun baru-baru ini diperdagangkan di atas 3,0 persen, memberikan persaingan yang tidak ada untuk hasil investasi dengan ekuitas.

Kenaikan hasil Treasury AS telah didukung oleh data ekonomi AS yang baik yang telah memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga ganda selama 12 bulan ke depan oleh Federal Reserve.

Saham dan obligasi secara tradisional telah menjadi tarik ulur untuk modal, tetapi selama 10 tahun terakhir obligasi memiliki satu lengan terikat di belakang mereka, kata Jack Ablin, kepala investasi dan mitra pendiri di Cresset Wealth Advisors di Chicago.

baca
Equity World Surabaya : Saham Saham Unggulan Anjlok Di Tenggarai Saham Teknologi


"Obligasi jangka pendek semakin menjadi tempat menarik untuk hang out," katanya. "Status anak yatim piatu yang dinikmati pasar modal selama 10 tahun terakhir menghilang dan akhirnya mendapatkan beberapa persaingan dari pasar obligasi."

news edited by Equity World Surabaya

Wednesday, October 10, 2018

Equity World Surabaya : Saham Saham Unggulan Wall Street Bergerak Mixed



Equity World Surabaya  - Di pasar saham, saham Wall Street menunjukkan gambaran beragam, dengan Dow Jones Industrial Average .DJI turun 0,21 persen sementara S & P 500 .SPX dan Nasdaq Composite .IXIC sedikit berubah.

Indeks MSCI All-Country World .MIWD00000PUS, yang melacak saham di 47 negara, mencapai level terendah sejak 16 Agustus semalam. Terakhir diperdagangkan naik 0,1 persen pada hari itu.

Dana Moneter Internasional memotong prakiraan pertumbuhan ekonomi global untuk 2018 dan 2019, serta perkiraan AS dan China untuk tahun depan, dengan mengatakan kedua negara akan merasakan beban akibat perang dagang mereka tahun depan.

Dolar merosot karena penurunan imbal hasil obligasi AS setelah menyentuh puncak tujuh minggu terhadap sekeranjang mata uang. Indeks dolar .DXY terakhir diperdagangkan datar di 95,609.

baca
Equity World Surabaya : Saham Asia Stabil Setelah Sempat Khawatir Atas Pertumbuhan Ekonomi Global

Sterling GBP = D3 terus meningkat setelah laporan yang menghidupkan kembali harapan bahwa Inggris dan Uni Eropa berada di ambang kesepakatan Brexit. Terakhir diperdagangkan naik 0,1 persen.

The yuan offshore CNH = D4 naik 0,1 persen menjadi 6,9225 setelah jatuh ke level 6,9371 terhadap dolar pada awal minggu, terlemah sejak awal Februari.






news edited by Equity World Surabaya

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes
Design Downloaded from Free Blogger Templates | free website templates | Free Vector Graphics | Web Design Resources.